Utama > Persediaan

Pemulihan perubatan untuk asma bronkial

Tarikh Terbitan: 20 November 2018.

Ahli Rehabilitologi jabatan
pemulihan perubatan
Velgina O.A.

Asma bronkial adalah salah satu penyakit yang paling biasa, dengan kecenderungan peningkatan jumlah kes. Asma bronkial adalah keradangan kronik saluran udara (selalunya alergi), tanda utamanya adalah serangan asma akibat penyempitan lumen dan pembengkakan mukosa bronkus.

Faktor luaran yang boleh menyebabkan perkembangan asma bronkial adalah: alergen, jangkitan, perengsa mekanikal dan kimia, fenomena meteorologi dan fisiko-kimia, tekanan dan beban fizikal.

Asma bronkial, sebagai penyakit kronik, berlanjutan dengan eksaserbasi, yang dalam kebanyakan kes digantikan oleh tempoh pengampunan. Pada peringkat pertama penyakit ini, ungkapan utamanya adalah serangan sesak nafas jenis ekspirasi (sukar bernafas). Bergantung pada keparahan serangan, penyakit yang ringan, sederhana dan teruk dibezakan. Lebih kerap, asma bronkial bermula dengan serangan ringan, melewati tahap manifestasi penyakit yang sederhana dan teruk. Walau bagaimanapun, ini tidak logik. Penyakit ini boleh kekal ringan selama bertahun-tahun atau bermula dengan gejala yang lebih teruk dan berkembang dengan cepat..

Rawatan asma bronkial terdiri daripada langkah-langkah yang bertujuan untuk menghilangkan hubungan dengan alergen dan mengeluarkannya dari badan, terapi ubat (asas dan simptomatik), kaedah rawatan bukan ubat. Petunjuk untuk dimasukkan ke hospital pada pesakit adalah serangan asma bronkial dan status asma yang tidak dapat diputuskan.

Pada tahap pegun, termasuk terapi ubat (pentadbiran intravena aminophylline, prednisone, terapi infusi). Segera mulakan langkah pemulihan, iaitu urutan dada perkusi untuk memudahkan pembuangan dahak. Daripada prosedur fisioterapeutik, digunakan inolasi bronkodilator, agen mukolitik, UHF, DMV, terapi SMV, induktotermi pada dada dengan tujuan anti-radang. UFO di dada mendorong hiposensitisasi badan. Terapi ultrabunyi pada dada, selain mencapai kesan anti-radang, membantu menipis dan mengah, mengurangkan bronkospasme.

Setelah menghentikan serangan, seluruh senaman latihan fisioterapi digunakan: latihan penguatan umum untuk batang dan anggota badan, latihan relaksasi, latihan pernafasan dengan nafas memanjang yang halus, latihan dengan penahan nafas sukarela jangka pendek, latihan dengan sebutan suara, latihan yang bertujuan untuk mengatur pernafasan sewenang-wenangnya. Kaedah terapi senaman dan urutan dada ini menyumbang kepada normalisasi tindakan bernafas, mengurangkan perubahan radang pada bronkus, memperbaiki pembuangan dahak.

Pada peringkat pesakit luar, pesakit dengan asma bronkus dikenakan tindakan susulan. Mereka diberi terapi penguat dan desensitisasi umum, terapi ubat, latihan fisioterapi. Pekerjaan dan pemilihan rasional untuk rawatan spa sedang dilakukan..

Pada peringkat sanatorium, terapi iklim banyak digunakan - tinggal lama di udara terbuka, berjalan-jalan panjang. Mandi udara, helioterapi dan mandi di perairan terbuka menyumbang kepada pengerasan dan mempunyai kesan hiposensitif. Haloterapi, terapi haba (ozokerite, paraffin, lumpur), fisioterapi perkakasan banyak digunakan untuk mengurangkan penyumbatan bronkial, hiposensitisasi, dan penyerapan semula sisa-sisa keradangan. Dalam terapi senaman, terapkan latihan statik dan dinamik, latihan pernafasan terapeutik, berenang terapi, jalan kesihatan.

Pemulihan untuk asma bronkial

Dalam tempoh peningkatan asma bronkial, dada menjadi berbentuk tong, kaku, pernafasan menjadi dangkal (hanya bahagian atas paru-paru yang mengambil bahagian dalam proses ini, dan diafragma benar-benar tidak aktif), lumen saluran bronkus menyempit.

Serangan asma dihentikan dengan bantuan ubat-ubatan yang tindakannya bertujuan untuk memusnahkan membran lipoprotein pembekuan dahak yang dihasilkan (kesan kimia) atau penurunan yang ketara dalam nada otot licin pokok bronkus.

Kaedah bantuan serangan bertujuan untuk meringankan keadaan seseorang semasa memburukkan lagi asma bronkial, mencegah perkembangan status asma dan tidak menyiratkan kembalinya sifat penyesuaian badan.

Tujuan utama dari satu set langkah pemulihan, sebaliknya, adalah untuk menjaga dan memperkuat kesihatan, kemampuan penyembuhan diri badan. Ini termasuk makanan diet, pendidikan jasmani (terapi dan latihan pernafasan), fisioterapi, urut. Satu set prosedur pemulihan bagi penghidap asma bronkial dilakukan di organisasi sanatorium abaza. Senarai perkhidmatan merangkumi lawatan ke sekolah kesihatan (termasuk sekolah asma).

Pemeriksaan lengkap organ pernafasan pesakit sebelum permulaan kursus pemulihan, pendaftaran petunjuk utama keadaan sistem pernafasan (terutamanya fungsi pernafasan luaran atau HFD), berdasarkan yang disimpulkan mengenai tahap kerosakannya, adalah wajib.

Latihan fisioterapi dan asma bronkial

Terapi fizikal dalam kombinasi dengan teknik pernafasan yang betul membantu menormalkannya, menguatkan otot sistem pernafasan, mengembalikan mobiliti dan kelenturan dada, meningkatkan stamina.

Latihan fisioterapi merangkumi latihan kekuatan ringan (dengan mengambil kira ciri individu pesakit) dan latihan pernafasan, tugas utamanya adalah:

  • pengurangan ketegangan umum;
  • penghapusan kesesakan dan fokus patologi dalam badan;
  • menguatkan otot pernafasan;
  • penstabilan perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada paru-paru;
  • penurunan intensiti kekejangan bronkus;
  • menguasai kaedah relaksasi otot sukarela;
  • meningkatkan stamina badan;
  • latihan dalam teknik pengurusan pernafasan;
  • peningkatan keanjalan dan pergerakan dada.

Keberkesanan latihan fisioterapi dinilai dengan membandingkan kesejahteraan umum, petunjuk peredaran darah dan pernafasan pesakit, diukur sebelum dan sesudah latihan gimnastik. Salah satu kaedah penilaian utama kajian adalah untuk menentukan nilai HPF dan petunjuk pernafasan lain menggunakan flowmetri puncak, spirometri dan spirografi. Mereka juga melakukan ujian tekanan dalam kombinasi dengan aktiviti fizikal..

Selain menilai keberkesanan rawatan, definisi fungsi tekanan tinggi adalah petunjuk objektif mengenai keparahan asma bronkial. Nilai HPF yang diperoleh semasa kajian pesakit berkorelasi dengan nilai orang yang sihat dengan mengambil kira jantina, usia, tinggi dan berat badan. Oleh itu, petunjuk norma dikira dalam setiap kes.

Fisioterapi

Teknik senaman yang dikembangkan untuk orang yang menghidap asma bronkial merangkumi senaman kebersihan pagi dan terapi, berjalan kaki panjang atau pendek di kawasan taman, permainan sukan usaha rendah, jalan-jalan ski, joging mudah.

Gimnastik disyorkan untuk dilakukan antara pemburukan asma. Kompleks rawatan dibahagikan secara kondisional kepada dua peringkat: yang pertama (untuk menyiapkan tubuh manusia untuk banyak) dan latihan.

Tahap pertama berlangsung sekitar dua hingga tiga hari dan dijalankan untuk membiasakan diri dengan latihan dan memulihkan mekanisme pernafasan yang betul. Dalam tempoh yang sama, pelatih menilai kemampuan badan wad dan merancang perjalanan fasa latihan.

Tempoh latihan gimnastik perubatan dengan asma bronkial adalah dari dua hingga tiga minggu, kadar gimnastik yang diharapkan adalah lambat atau sederhana. Tidak ada yang akan mencatat masa: perkara utama adalah kualiti, bukan kuantiti. Bahagian latihan merangkumi latihan pengukuhan umum (condong ke depan dan ke samping, kerja bahagian atas dan bawah) dan pelbagai kompleks pernafasan, yang tujuannya adalah:

  • meningkatkan pertukaran gas dalam sistem pernafasan dan tisu badan;
  • mengaktifkan proses metabolik;
  • hapuskan kesan negatif serangan asma sebanyak mungkin;
  • bernafas sepenuhnya semasa latihan fizikal;
  • meningkatkan prestasi dan daya tahan tubuh manusia secara keseluruhan.

Alat gimnastik (bola, tongkat, gelung) boleh digunakan untuk latihan.
Dengan senaman fizikal, adrenalin dihasilkan secara aktif di dalam badan pesakit (kerja kelenjar adrenal). Jumlahnya secara langsung bergantung pada aktiviti sistem saraf simpatik seseorang. Sifat penting adrenalin adalah kesan antispasmodik, yang mencegah kekejangan bronkus atau membantu mengurangkan nada otot licin sistem pernafasan secara keseluruhan.

Sekiranya kesejahteraan pesakit selepas latihan fizikal tidak bertambah buruk, maka setelah latihan mereka berlatih menggunakan pancuran mandi kontras yang beredar (dalam mod lembut, tahan tidak lebih dari dua minit) atau sauna. Prosedur ini dijalankan secara eksklusif dengan persetujuan doktor. Sangat tidak dapat diterima untuk berenang di kolam terbuka yang sejuk pada suhu di bawah 22-23 ° C, kerana perubahan suhu yang tajam dapat memicu serangan asma bronkial.

Latihan pernafasan

Keberkesanan teknik pernafasan bertujuan menghilangkan patologi bronkus dan sistem pernafasan secara keseluruhan. Keteraturan, ketekalan dan kualiti pelaksanaan adalah penting di sini. Latihan sistematik membawa kepada kemampuan untuk mengawal pernafasan anda sepenuhnya, yang sangat penting semasa serangan asma (kelegaan, penyedutan penuh dan pernafasan, penurunan jumlah ubat antispasmodik).

Latihan pernafasan mempunyai kesan menjengkelkan pada reseptor pernafasan bahagian atas, yang secara aktif menyumbang kepada pengembangan lumen saluran bronkus dan, oleh itu, penghapusan sesak nafas dan sesak nafas. Di kelas, mereka mengajar kaedah untuk mengurangkan kadar pernafasan (yang mengurangkan pengudaraan paru-paru yang berlebihan).

Gimnastik pernafasan merangkumi pelbagai teknik, termasuk pengucapan konsonan dan vokal serta kombinasi bunyi. Ini mengembangkan keupayaan untuk mengawal nafas secara sedar, menjadikannya lebih sekata. Pada masa yang sama, turun naik saluran udara semasa latihan menyumbang kepada penurunan intensiti kekejangan bronkus semasa menghembus nafas.

Dalam proses pernafasan, perhatian tertumpu pada penyedutan perlahan melalui hidung dan pernafasan yang berpanjangan melalui mulut, yang menyumbang kepada pengudaraan paru-paru yang lebih lengkap, menguatkan tekanan perut dan melatih diafragma.

Latihan senaman pernafasan juga merangkumi kaedah Strelnikova dan Buteyko. Mereka mempunyai pendekatan yang berbeza untuk masalah ini, tetapi keberkesanannya telah berulang kali terbukti dalam praktiknya..

Menurut pengajaran Strelnikova, "reaksi pemulihan" didasarkan pada ketepuan tisu dan organ yang berlebihan dengan oksigen, yang pada gilirannya menggantikan nitrogen dari mereka. Tekniknya adalah dengan lembut memampatkan dada semasa fasa inspirasi mendalam tanpa menghembuskan nafas semasa latihan.

Latihan pernafasan Buteyko untuk penghidap asma bronkial juga berdasarkan prinsip anjakan nitrogen. Perbezaannya adalah teknik pernafasan dan ketepuan tubuh pesakit bukan dengan oksigen, tetapi dengan karbon dioksida. Diafragma semestinya terlibat dalam tindakan pernafasan. Seseorang menarik nafas dalam-dalam dan menahan nafas selama mungkin..

Meningkatkan kesejahteraan berlaku hanya setelah reaksi tubuh yang disebut. Ini termasuk penurunan selera makan, peningkatan suhu badan yang ketara, pembuangan dahak aktif dalam jumlah yang sangat besar (hingga dua liter), dan gangguan najis. Teknik ini digunakan untuk penderita asma bronkial, dan dalam sejumlah penyakit sistem limfa, sendi, saluran kencing dan banyak lagi.

Fisioterapi untuk asma bronkial

Fisioterapi menempati tempat yang terpisah di kompleks pemulihan. Tugas utamanya adalah mengaktifkan fungsi saliran sistem pernafasan dan menghilangkan gangguan yang berkaitan dengan penyumbatan paru-paru.

Fisioterapi merangkumi terapi lumpur (mandi lumpur, aplikasi dan balutan), mandi mineral, aerosol dan elektroaerosol dengan ubat antispasmodik, elektroforesis menggunakan kalium iodida (2%) atau kalsium klorida (5%), klimatoterapi, lombong garam dan buatan dan garam halochambers. Bagi kanak-kanak dengan asma bronkial, program pengerasan disediakan..

Asma dan urut bronkus

Hasil pemulihan yang baik dalam pemulihan diberikan dengan urutan punggung (8-10 minit) dan kawasan toraks (tidak lebih dari 15 minit). Teknik urut untuk asma bronkial adalah penggantian membelai, menguli ke arah membujur dan menggosok bulat. Kursus rawatan umum adalah 12-15 dengan prosedur harian atau bergantian selepas satu hari. Penyatuan kesan positif difasilitasi oleh sifat prosedur urut yang sistematik dan bilangan kursus yang dijalankan (disyorkan hingga 2-3 dengan rehat di antara mereka).

Terdapat hubungan antara jenis pergerakan urut dan penyakit pesakit: untuk gangguan paru-paru obstruktif, teknik mengisar dan membelai digunakan terutamanya, dan untuk proses keradangan atau gangguan pengudaraan paru-paru, teknik peregangan dan pengisaran digunakan. Pada akhir prosedur, tukang urut beberapa kali dengan mudah dan berhati-hati memampatkan dada pesakit ketika menghembus nafas (menyumbang kepada pernafasan maksimum).

Urut mempunyai kesan positif terhadap kemampuan fungsional sistem pernafasan dan tubuh pesakit secara keseluruhan, menyumbang untuk mewujudkan kesan terapi gimnastik yang lebih lengkap, oleh itu disarankan agar ia dilakukan 1.5-2 jam sebelum latihan fisioterapi.

Pemakanan klinikal sebagai kaedah pemulihan

Prinsip pemakanan terapeutik pada asma bronkial melibatkan penyingkiran sepenuhnya atau sebahagian produk berpotensi alergen dari diet pesakit (makanan laut, pelbagai jenis ikan, telur, kekacang, susu lembu, keju cottage dan lain-lain).

Diet menunjukkan diet lengkap, yang terdiri daripada nisbah protein, lemak, karbohidrat seimbang, dengan kandungan kalori 2300-2400 kcal. Pemakanan untuk pesakit disusun secara individu, dengan mengambil kira jenis alergi (makanan, debunga, ubat-ubatan dan lain-lain), keparahan penyakit dan proses keradangan, fasa keadaan pesakit (pengampunan atau tempoh eksaserbasi).

Pemakanan klinikal untuk asma jenis "aspirin" melibatkan penyingkiran produk dari diet:

  • jenis kalengan, yang merangkumi aspirin, asid benzoat, monosodium glutamat, sulfat dan natrium nitrit;
  • mengandungi pewarna makanan, yang memberikan warna kuning pada makanan dan pinggan (tartrazine dapat memprovokasi serangan);
  • termasuk salisilat (mengurangkan atau mengecualikan penggunaan secara selektif);
  • tinggi enzim (keju, sosis daging lembu, sosej salai yang tidak dimasak).

Juga tidak termasuk minuman beralkohol, alkohol dan minuman berkarbonat, rempah, rempah, makanan masin, kopi dan koko.

Mengira makanan yang dimakan akan membantu menentukan alergen makanan. Sekiranya kaedah ini tidak berkesan, maka diet seperti ini adalah kaedah yang paling boleh dipercayai untuk mengenal pasti produk yang mencetuskan serangan. Untuk mencapai hasilnya, anda harus mematuhi menu yang ketat selama dua hingga tiga minggu, dan kemudian memperkenalkan produk baru tidak lebih dari sekali setiap tiga hari..

Menu makanan untuk asma merangkumi:

  1. Daging varieti rendah lemak (daging sapi muda, daging arnab).
  2. Sebilangan besar sayur-sayuran dan buah-buahan (epal, pir, kubis, kentang, timun, labu).
  3. Produk tenusu.
  4. Pelbagai minuman dibuat dari buah-buahan yang dibenarkan, air mineral, dan pelbagai teh.

Diet yang tidak berfungsi untuk asma ditunjukkan untuk orang dengan bentuk yang teruk, berat badan berlebihan dan obesiti, eksim, psoriasis, pelbagai alahan makanan dan ubat. Perjalanan rawatan berlangsung tidak lebih dari seminggu dan bergantung terutamanya pada keadaan kesihatan pesakit.

Sekolah Kesihatan atau Sekolah Asma

Sekolah asma bronkial adalah kelas sistematik berdasarkan institusi perubatan, yang bertujuan untuk meningkatkan pendidikan pesakit dari segi kemahiran menolong diri sendiri dan mengawal asma, meningkatkan keberkesanan terapi, pembetulan psikologi tingkah laku pesakit dan persekitarannya.

Sekolah kesihatan merangkumi kedua-dua kelas teori dan praktikal, keberkesanannya bertujuan untuk:

  • memperluas cakerawala mengenai sebab dan gejala pertama peningkatan asma;
  • latihan dalam analisis kendiri negara dan kawalan diri sekiranya berlaku serangan;
  • penjelasan mengenai pentingnya pemakanan yang betul dan sihat;
  • bantuan psikologi;
  • penolakan tabiat buruk (alkohol, makan berlebihan);
  • latihan untuk bekerja dengan meter aliran puncak dan kaedah untuk menilai keadaan hasil pengukuran.

Rawatan sanatorium-resort dalam kombinasi dengan sekolah asma mendorong pengampunan asma bronkial yang berterusan, memulihkan dan menjaga kesihatan pesakit dari segi fizikal dan emosi. Sekiranya anda boleh mengunjungi sanatorium, maka jangan ketinggalan!

Pemulihan untuk asma bronkial

Asma bronkial adalah penyakit saluran pernafasan yang agak biasa, yang dicirikan oleh reaksi alergi yang melibatkan T-limfosit, eosinofil, sel mast. Serangan penyakit ini ditunjukkan oleh bronkospasme yang teruk dan penyumbatan saluran udara, yang dapat dibalikkan. Selalunya, patologi berkembang dengan latar belakang reaksi alergi lain, seperti edema Quincke, rhinitis alergi, dermatitis atau urtikaria. Penyakit ini juga turun temurun dan lebih kerap berlaku pada kanak-kanak berbanding orang dewasa. Faktor persekitaran yang merugikan, kelebihan alergen dan pengawet dalam diet, serta kekebalan yang berkurang menyumbang kepada perkembangan penyakit.Setelah serangan, pesakit harus menjalani tempoh pemulihan, yang bertujuan memperbaiki keadaan dan memulihkan badan. Momen yang paling mustahak adalah untuk menolong orang yang sakit menyesuaikan diri dengan keadaan hidup normal dengan sebaik dan secepat mungkin. Pemulihan kanak-kanak dengan asma adalah sama seperti pada orang dewasa. Kompleks prosedur tidak berbeza untuk kumpulan umur yang berbeza.

Terdapat 3 cara utama untuk memerangi bronkospasme:

  • Bahan kimia (terdiri dalam menghilangkan embolus membran lipoprotein)
  • Relaksasi otot licin bronkus (penyedutan intal, berotek)
  • Urut saliran, beberapa latihan fizikal (untuk pemusnahan mekanikal embolus).

Sudah tentu, rawatan perubatan seperti itu akan meringankan keadaan pesakit setelah serangan, tetapi tidak akan membantu menyesuaikan diri dengan kehidupan normal. Terdapat peringkat pemulihan pesakit.

Maklumat terperinci mengenai asma bronkial ada di sini..

Tahap pemulihan selepas asma

Untuk mencapai hasil yang jelas, pendekatan terpadu diperlukan dengan penggunaan urut saliran, latihan pernafasan, kompleks dari gudang latihan fisioterapi, refleksologi. Juga dalam beberapa kes, perlu menggunakan kaedah ubat konservatif (ubat). Pemulihan untuk asma bronkial merangkumi 4 peringkat utama pemulihan setelah serangan penyakit.

Kaedah perubatan konservatif paling sering melibatkan penggunaan terapi anti-radang dengan glukokortikosteroid, yang digunakan dalam bentuk terhirup. Kortikosteroid terkenal dengan sifat anti-radang yang kuat, jadi menghirupnya melalui alat sedut akan menyebabkan peningkatan yang ketara. Juga, ubat-ubatan mucolytic banyak digunakan untuk menghilangkan dahak. Orang dewasa dari glukokortikosteroid boleh mengambil ubat seperti asetonida atau flunisolid, dan kanak-kanak hanya pulmicort dan budesonide.

Peringkat pertama adalah penggunaan urut saliran. Ia perlu untuk mengeluarkan deposit dahak. Selain itu, kesan refleks tambahan dilakukan pada paru-paru pesakit, sehingga muncul refleks batuk yang meningkat. Sekumpulan pengaruh seperti itu akan membantu menghilangkan semua kelebihan yang terkumpul di saluran udara dengan cepat.

Tahap kedua bermula sebaik sahaja doktor menetapkan bahawa semua dahak hilang sepenuhnya. Pada pesakit, satu siri latihan pernafasan khas bermula, yang menyumbang kepada penyingkiran nitrogen dari tisu, dan latihan statik juga diresepkan untuk mengembangkan pernafasan yang betul. Apabila pesakit selepas statik mengalami pernafasan diafragmatik normal, dan dahak hampir hilang sepenuhnya, maka kita dapat melanjutkan ke tahap ketiga pemulihan.

Tahap ketiga pemulihan pesakit setelah serangan merangkumi pengenalan latihan yang lebih kuat yang menyumbang kepada beban badan yang disasarkan untuk memprovokasi tekanan otot. Latihan fizikal sedemikian menyumbang untuk meningkatkan kesihatan pesakit, dan juga meningkatkan kemampuan menyesuaikan diri. Sekiranya terdapat peningkatan yang berterusan dalam keadaan ini, maka pergi ke tahap pemulihan keempat.

Tahap keempat pemulihan pesakit setelah asma bronkial melibatkan penggunaan kaedah refleksologi yang meningkatkan lagi kualiti fizikal seseorang dan membawa kepada penyesuaian normal terhadap keadaan persekitaran. Selain itu, latihan daya tahan dan gimnastik pernafasan diperkenalkan.

Pemakanan semasa tempoh pemulihan dengan asma bronkial

Diet yang betul adalah elemen penting dalam satu set langkah pemulihan. Berkat pemilihan produk makanan yang seimbang, risiko serangan alergi seterusnya dapat dikurangkan. Untuk melakukan ini, anda harus mengetahui makanan mana yang sesuai untuk orang yang menghidap asma dalam diet, dan mana yang harus dielakkan..

Produk yang paling sering menimbulkan serangan:

  • Kacang tanah
  • Buah kering
  • Telur
  • Susu
  • Minuman beralkohol
  • Jeruk
  • Coklat
  • Ikan salai
  • Gandum
  • Produk tidak semulajadi yang mengandungi pewarna dan pengawet (kerepek, keropok, sayur acar, soda manis, makanan keselesaan)
  • Makanan berasaskan soya
  • Sosej, keju
  • Tomato
  • Udang.

Diet asma harus semudah mungkin dan dibuat berdasarkan produk makanan semula jadi. Sebaiknya makan secara pecahan dan dalam bahagian kecil 5-6 kali sehari. Untuk sehari, anda boleh makan tidak lebih dari 300 gram roti hitam atau putih (pilihan), gula juga harus dibatasi dengan ketat, hingga 2-3 sudu sehari.

Orang asma dibenarkan makan: teh tanpa gula, bubur soba, daging tanpa lemak rebus (daging lembu, ayam), sup sayur-sayuran. Dalam jumlah kecil, anda boleh minum kaldu dari pinggul mawar, jus wortel, kefir, makan kubis rebus dan keju kotej. Daripada buah-buahan, epal dan pisang dibolehkan, kerana kemungkinan kecil menyebabkan reaksi alergi.

Sebagai tambahan kepada pembetulan diet, pesakit harus menghilangkan semua kemungkinan alergen dari kehidupan yang boleh mencetuskan serangan. Sebaiknya jangan bersentuhan dengan binatang peliharaan, kerana rambut, air liur anjing dan kucing bagi banyak orang adalah alergen yang kuat. Sekiranya pesakit asma tidak mempunyai peluang untuk membuang semua alergen dari hidup, maka antihistamin juga diresepkan untuknya. Contohnya, eden, loratadine, clarithin, suprastin, desloratadine.

JMedic.ru

Yang paling penting, sekiranya berlaku penyakit, adalah persoalan tahap pemulihan untuk asma bronkial. Seorang pesakit dari segala usia perlu menyesuaikan diri dengan irama kehidupan moden sesederhana dan secepat mungkin dan belajar bergantung pada penyakitnya sesedikit mungkin. Pemulihan kanak-kanak dengan asma bronkial, serta pesakit dewasa, kini menduduki tempat penting dalam rawatan dan pengurusan pesakit.

Aktiviti pemulihan dijalankan di mana-mana sahaja. Setiap tahun jangkauan mereka berkembang dan bertambah baik. Peranan kesan ringan dan khusus pada tubuh pesakit sukar untuk dinilai berlebihan: banyak pesakit melupakan penyakit mereka untuk jangka masa yang panjang berkat pendekatan yang serupa. Kelebihan utama pesakit harus diakui kesederhanaan, kebolehcapaian dan kesukaran kaedah pemulihan..

Di Rusia, penyakit pernafasan, termasuk asma bronkial, kini ditangani secara aktif oleh Alexander Georgievich Chuchalin.

A.G. Chuchalin adalah ahli penuh Akademi Sains dan pengarah Institut Penyelidikan Pulmonologi Moscow. Cukup banyak kerja A.G. Chuchalin menghidap asma bronkial. Di samping itu, terdapat kepemimpinan nasional Persekutuan Rusia mengenai pulmonologi, yang ketua penyuntingnya adalah A.G. Chuchalin. Dan pada tahun 2006 A.G. Chuchalin mengetuai pemindahan paru-paru pertama yang berjaya, dua hala, di Rusia. Karya-karya saintis itu tersedia untuk pembaca. Adalah masuk akal untuk berkenalan dengan mereka, berkaitan dengan asma bronkial, tidak hanya kepada pakar, tetapi juga kepada pesakit. Ini akan memungkinkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai intipati masalah dan secara kompeten mendekati penyelesaiannya..

Secara ringkas mengenai penyakit ini

Di sebelah kanan dalam rajah, penyempitan bronkus ditunjukkan oleh anak panah.

Asma bronkial adalah penyakit berdasarkan proses keradangan yang berterusan di saluran pernafasan, yang biasanya berkembang dengan latar belakang penyakit alergi pada orang yang cenderung kepada yang terakhir. Dalam kes ini, kepekaan bronkus pada pesakit meningkat dengan ketara. Ini ditunjukkan oleh serangan mati lemas, serta ketidakselesaan pernafasan, yang ditunjukkan oleh batuk kering, sesak nafas dan apa yang disebut mengi, kadang-kadang terdengar walaupun dari kejauhan. Semua fenomena ini disebabkan sementara, iaitu sementara dan terbalik, penyempitan saluran pernafasan sebagai tindak balas kepada faktor yang memprovokasi.

Faktor tersebut boleh berupa aktiviti fizikal, emosi yang kuat, penggunaan ubat anti-radang bukan hormon, penyedutan udara sejuk, debu, rambut haiwan dan alergen lain.

Seiring dengan peningkatan kereaktifan selaput lendir bronkus yang berlainan kaliber terhadap kesan menjengkelkan, pesakit juga sering mengalami perubahan yang berkaitan dengan kerja sistem kekebalan, saraf dan endokrin. Ini bermaksud bahawa pesakit tersebut mesti diperiksa dengan teliti, memusatkan perhatian bukan hanya pada satu alat pernafasan. Pada pesakit, kekurangan hormon korteks adrenal, hormon glukokortikoid, yang dapat menghambat perkembangan peradangan, sering terdeteksi. Mungkin terdapat ketidakcocokan dalam kerja hormon seks atau hormon tiroid.

Sistem saraf mengambil bahagian dalam perkembangan asma seperti berikut: kesan bahagiannya diperkuat, di mana bahan asetilkolin digunakan untuk memancarkan impuls, yang menyebabkan penyumbatan bronkus - penyempitan lumen saluran pernafasan.

Dalam proses keradangan pada membran mukus saluran pernafasan, semua jenis reaksi imunologi memainkan peranan. Sel khas berhijrah ke kawasan keradangan dan melepaskan bahan khas yang disebut mediator radang. Yang terakhir dan menyokong prosesnya secara kekal. Ini termasuk:

Rajah menunjukkan sel mast dengan butiran yang mengandungi mediator keradangan.

Ini menyebabkan peningkatan rembesan lendir, pembengkakan, penebalan dinding bronkus, pembentukan tisu penghubung yang tidak fisiologis untuk kawasan-kawasan ini, fungsi pembersihan pokok bronkus yang terganggu, yang disebut pembersihan mukosilier dan dilakukan kerana sel-sel silia, serta keletihan otot-otot pernafasan, termasuk diafragma.

Pemulihan fizikal untuk asma bronkial bertujuan terutamanya untuk mengurangkan keradangan di dinding pokok bronkial, mengurangkan kereaktifan bronkus, yang menyebabkan pengurangan serangan asma dan gejalanya pada pesakit dengan bentuk penyakit yang teruk, apabila yang terakhir membimbangkan mereka walaupun di antara serangan.

Prosedur untuk mengambil langkah pemulihan

Dalam pemulihan untuk asma bronkial, tahap-tahap tertentu dapat dibezakan, yang penting untuk dilakukan secara berurutan mengikut prinsip merumitkan beban bagi pesakit. Ini penting, kerana setiap tahap ini memainkan peranan penting, namun, ketidakkonsistenan dan kesan tidak berstruktur pada tubuh pesakit asma boleh menyebabkan kerosakan dan hanya memperburuk keadaan pesakit. Langkah-langkah pemulihan pesakit harus dimulakan dengan pengecualian dari persekitaran alergen pesakit yang sensitifnya, jika mungkin. Seterusnya, anda perlu menetapkan dan mematuhi diet hypoallergenic. Beberapa saat kemudian, anda boleh menggunakan kaedah berikut: latihan fisioterapi, iaitu fisioterapi dan mendaki, dan bermain ski di medan rata, rawatan fisioterapi.

Pelan tindakan untuk pesakit harus bergerak dari yang sederhana ke yang kompleks. Tidak perlu menurunkan pesakit semua pilihan untuk langkah pemulihan bukan ubat sekaligus. Penting untuk diingat bahawa badan pesakit asma tidak tahan terhadap tekanan seperti badan orang yang sihat, dan memerlukan lebih banyak masa untuk menyesuaikan diri dengan beban. Oleh itu, anda perlu memulakan dengan mengecualikan faktor alergi dan dengan diet untuk pesakit, dan kemudian lampirkan kaedah terapi fizikal dan pemulihan fizikal.

Mengenai menghapuskan faktor persekitaran yang berbahaya

Biasanya, pesakit dengan asma bronkial mempunyai faktor yang menimbulkan gejala penyakit yang selalu mereka hadapi. Faktor alahan yang biasanya berlaku seperti: habuk rumah, bulu haiwan, bahan mudah turun industri, dan asap ekzos bandar. Sekiranya ada peluang seperti itu, anda perlu berusaha meletakkan pesakit di persekitaran yang berbeza. Contohnya, ubah tempat kediaman ke kawasan luar bandar, ubah tempat kerja dari tempat pengeluaran ke tempat di mana anda tidak perlu menyedut campuran mudah merbahaya, mengeluarkan permukaan pengumpul habuk dari rumah: permaidani, mainan lembut, dan juga mula menyimpan barang bulu di penutup.

Sekiranya mantel haiwan peliharaan adalah faktor yang memprovokasi, kesulitan mungkin timbul kecuali jika terkena asma dengannya. Namun, anda perlu mencuba mengeluarkan haiwan peliharaan dari rumah pesakit.

Sekiranya kenalan tidak dapat dihilangkan sepenuhnya, pesakit juga harus mengambil ubat anti-alergi. Ubat antiallergik biasanya diambil dalam jangka masa panjang dan, seperti ubat sistemik, boleh menyebabkan sejumlah kesan sampingan. Oleh itu, lebih baik membuang alergen, dan tidak mengambil rawatan tambahan.

Mengenai diet

Peranan diet dalam bentuk alergi asma bronkial, yang merupakan sebahagian besar statistik penyakit ini, agak serius. Tujuan diet adalah untuk menghilangkan makanan yang menyebabkan reaksi alergi pada pesakit dan memburukkan lagi gejala asma..

Berikut adalah alergen yang paling biasa:

  1. Telur.
  2. Susu.
  3. Kacang tanah.
  4. Gandum.
  5. Bahan Tambahan & Pewarna Makanan.
  6. Ikan salai.
  7. Kacang soya.

Kadang-kadang jus lemon, anggur, bir, buah-buahan kering, udang dan makanan acar berperanan dalam permulaan serangan asma..

Pertimbangkan menu contoh yang boleh anda cadangkan untuk pesakit asma sepanjang hari:

  • Untuk sarapan pagi - daging rebus, bubur soba, teh;
  • Semasa makan tengah hari, epal segar;
  • Untuk makan tengah hari - sup sayur-sayuran, daging rebus dan kaldu rosehip;
  • Untuk makanan ringan petang - jus lobak merah;
  • Untuk makan malam - keju kotej dan kubis rebus;
  • Sebelum tidur - segelas kefir.

Sepanjang hari anda boleh makan 300 gr. roti putih atau 150 gr. roti putih dan hitam, serta sedikit gula.

Sudah tentu, mematuhi diet dengan ketat agak sukar, terutama bagi pesakit kategori usia kecil. Walau bagaimanapun, sekiranya berlaku asma yang teruk, sekatan mesti dipatuhi..

Mengenai fisioterapi

Peranan latihan fisioterapi dalam menyesuaikan diri dengan kehidupan pada pesakit asma cukup besar. Lama kelamaan, tubuh pesakit akan terbiasa dengan latihan, menjadi lebih kuat dan tahan lama..

Nafas pesakit akan menjadi lebih jarang dan tahan terhadap pelbagai faktor yang menimbulkan serangan penyakit: tekanan fizikal dan emosi, turun naik suhu. Pesakit berpeluang menjalani gaya hidup yang cukup aktif, tanpa terganggu oleh rasa tidak selesa di dada, kesukaran bernafas dan batuk kering.

Anda boleh mengakhiri setiap pelajaran dengan urutan wajah, dada dan lengan bawah. Keseluruhan kursus latihan fisioterapi merangkumi fasa persediaan, yang biasanya 2-3 hari, dan juga fasa latihan. Peranan tahap persediaan adalah untuk membiasakan pesakit dengan kompleks latihan pernafasan khas yang digunakan untuk memulihkan mekanisme pernafasan yang betul. Pada masa yang sama, pekerja perubatan yang menjalankan kelas terapi fizikal, dalam tempoh persediaan, mesti menilai fungsi pesakit tertentu.

Sebenarnya latihan pernafasan biasanya bertujuan untuk pembentukan pernafasan diafragmatik yang betul dan meningkatkan pergerakan asma dada, yang dikurangkan dengan ketara dengan asma bronkial.

Contoh kompleks latihan:

  1. Latihan pernafasan penuh harus digunakan. Mereka terdiri daripada memanjangkan dan memperlahankan pernafasan. Ini membolehkan anda menghilangkan jisim udara dari kantung pernafasan yang membesar, dan juga membantu melatih otot perut dan diafragma. Otot-otot ini terlibat secara langsung dalam pelaksanaan jangka masa penuh.
  2. Latih tubi dengan sebutan konsonan dan vokal. Teknik sedemikian menyumbang kepada fakta bahawa pesakit mengembangkan kemampuan kawalan nafas secara sukarela. Tujuannya adalah untuk menghembuskan nafas secara merata, tenang, dan tidak berselang-seli.
  3. Latihan juga digunakan untuk mengurangi pernafasan, yaitu mengurangi jumlah nafas yang diambil oleh pesakit dalam satu menit. Ini membantu beralih ke pernafasan, yang hanya menderita semasa serangan asma bronkial. Asas suis ini adalah penyingkiran oksigen berlebihan, mengurangkan pengudaraan berlebihan.
  4. Latihan yang dirancang untuk meningkatkan prestasi fungsi pernafasan luaran. Mereka terdiri dari membakar pelbagai ruang, objek pir dan getah secara berurutan.

Lebih baik jangan melakukan latihan yang berkaitan dengan menahan nafas panjang dan tegang. Selain itu, latihan pernafasan tidak perlu dilakukan sekiranya demam, pemburukan asma bronkial, serangan asma yang kerap, dan juga sekiranya pesakit mengalami kegagalan kardiopulmonari yang teruk..

Mengenai kaedah pendedahan fisioterapeutik

Pemulihan perubatan melibatkan penggunaan pelbagai kaedah fizikal. Keseluruhan disiplin melakukan ini. Ia dipanggil "fisioterapi".

Fisioterapi untuk melegakan perjalanan asma bronkial merangkumi beberapa cabang penting.

Terapi mukolitik

Dalam foto, urutan vakum di dada.

Tujuan kesannya adalah penghapusan berlebihan, yang dihasilkan oleh bronkus, lendir berkaca tebal dan memudahkan perjalanan aliran udara melalui pokok bronkial. Mucolytics diberikan kepada pesakit dengan penyedutan, terapi haloaerosol dilakukan. Terapi haloaerosol terdiri daripada penggunaan aerosol kering natrium klorida. Dijalankan oleh kursus. Di samping itu, urutan vakum dan getaran adalah kaedah mucolytic..

Fisioterapi anti-radang

Termasuk penyedutan glukokortikosteroid. Apabila ubat memasuki saluran pernafasan, ubat ini segera memberi kesannya melalui mikro kapal dangkal mukosa bronkus. Kebolehtelapan vaskular menurun, aktiviti sel yang menentukan keradangan menurun, pembiakan fibroblas, sel yang menghasilkan kolagen, dihambat. Ejen yang paling biasa digunakan ialah triamcinolone acetonide, flunisolid, beclomethasone dipropionate atau budesonide. Mudah dilakukan bukan dengan penyedutan, tetapi yang disebut nebulization menggunakan alat nebulizer. Nebulisasi lebih cepat, ia dapat digunakan oleh pesakit pediatrik, namun hanya satu glukokortikosteroid yang tersedia untuknya: budesonide atau pulmicort. Pulmicort kadangkala berfungsi sebagai alternatif terapi sistemik..

Ini bermaksud bahawa kesannya cukup kuat untuk dibandingkan dengan sistemik, dan tidak ada kesan sampingan sistemik..

Prosedur ini dilakukan dua kali sehari, kursus 10-15 prosedur.

Fisioterapi bronkodilator

Kaedah yang baik yang digunakan untuk melonggarkan sel otot di dinding bronkus dengan pengembangan seterusnya adalah pengudaraan dengan tekanan positif berterusan. Inti dari kaedah ini adalah untuk memberi tekanan positif pada saluran pernafasan pesakit sepanjang manuver pernafasan. Dengan bantuan pengudaraan seperti itu, jumlah pengudaraan, pertukaran gas normal dipulihkan, dan kerja otot pernafasan difasilitasi.

Prosedur berlangsung selama 30 minit - 1.5 jam setiap hari. Kursus ini adalah 10-15 prosedur.

Terapi Hyposensitizing

Aeroionotherapy biokontrol sering digunakan. Inti kaedahnya adalah untuk menyedut apa yang disebut aeroion. Oleh kerana kesan zarah-zarah ini, pergerakan vili epitel trakea dan bronkus ditingkatkan, iaitu pelepasan mukosilier ditingkatkan - fungsi pemurnian. Ion udara negatif khas diperoleh menggunakan peranti khas.

Agar ion udara mempunyai kesan terapeutik, perlu menyerap 10 hingga 12 darjah ion udara.

Speleotherapy juga digunakan - pesakit tinggal dalam keadaan mikroklimatik di gua semula jadi, tambang garam dan ranjau.

Tempat Speleotherapy.

Peranan kesan ini adalah memberi kesan yang baik terhadap kereaktifan bronkus, mengurangkannya sebentar.

Dianjurkan untuk mempengaruhi tubuh pesakit selama 7 jam sehari, selama 24 hari.

Kolonhidroterapi mungkin berguna untuk pesakit yang mengalami alahan makanan pada asma. Prosedurnya merangkumi pengairan saluran usus besar secara berkala dengan cecair.

Ini membantu mengembalikan nisbah mikroflora usus normal, pencucian toksin dan toksin, sintesis vitamin kumpulan yang mencukupi B. Aliran darah di dinding usus meningkat. Penyerapan mineral dipulihkan. Penyerapan alergen dan toksin dikurangkan.

Untuk prosedur, air tawar digunakan, di mana ubat dilarutkan pada suhu 37 darjah, pada tekanan 12-14 kPa. Penyelesaiannya harus diberikan dengan menambah bahagian dari setengah liter menjadi satu setengah liter. Air mineral kadang-kadang digunakan..

Terapi kardiotonik

Ia terdiri daripada mandi karbon. Karbon dioksida meningkatkan kesan parasimpatis pada jantung pesakit, meningkatkan aliran darah, meningkatkan pengaturan diri aliran darah jantung. Nafas pesakit berkurang dan lebih dalam, pesakit asma dapat menyedut 1-1,5 l lebih banyak per minit daripada sebelum prosedur.

Dalam foto - prosedur mandi karbon dioksida.

Dalam mandian karbonik, kepekatan karbon dioksida hingga 1.2-1.4 g / l digunakan. Suhu menurun secara beransur-ansur dari 35 darjah hingga 32. Prosedur berlangsung 12-15 minit. Kursus ini adalah 10-15 prosedur.

Mandi karbon dioksida tidak boleh dilakukan pada pesakit dengan asma teruk yang tidak stabil, dengan miokarditis, hipertensi arteri, kegagalan peredaran kronik.

Rawatan spa

Pesakit dengan episod penyakit yang jarang dan tidak terlalu berlarutan, dengan kekurangan kardiopulmonari tidak lebih tinggi daripada I darjah, boleh dihantar ke pusat-pusat klimatoterapi, seperti Kislovodsk, Nalchik, Odessa, Feodosia, Albena, Laut Mati, dan juga ke sanatorium tempatan.

Dalam foto - sanatorium "Solnechny" di bandar Kislovodsk.

Jangan hantar pesakit dengan penyakit teruk untuk rawatan sanatorium-resort.

Cadangan pemulihan untuk asma

Pemulihan diperlukan selepas penyakit untuk mengembalikan tenaga yang dihabiskan untuk penyakit ini..

Asma bronkial adalah penyakit serius dengan tempoh eksaserbasi dan pengampunan, jadi semasa tempoh rehat, anda perlu meluangkan banyak masa untuk langkah-langkah pemulihan.

Asma bronkial adalah penyakit radang kronik saluran pernafasan yang melibatkan pelbagai elemen sel, terutamanya eosinofil, sel mast dan T-limfosit.

Hiperaktifan bronkus dan bronkospasme adalah ciri, penyumbatan saluran udara dapat diterbalikkan, yang merupakan ciri khas penyakit ini.

Penyakit ini sering berkembang dengan latar belakang penyakit alahan lain, jadi asma bronkial sering disertai dengan:

  • rhinitis alahan;
  • demam hay;
  • dermatitis alahan;
  • gatal-gatal;
  • Edema Quincke.

Kejadian asma juga disebabkan oleh pewarisan genetik dari ibu bapa. Penyakit ini lebih kerap berlaku di kalangan kanak-kanak berbanding di kalangan orang dewasa.

Menyumbang kepada perkembangan penyakit:

  1. kemerosotan persekitaran dan peningkatan alergen udara;
  2. sintesis bahan baru dengan alahan yang tinggi;
  3. makan makanan dalam tin;
  4. penyebaran keadaan imunodefisiensi di kalangan penduduk, menyumbang kepada pemeliharaan jangka panjang dan penyebaran jangkitan virus di dalam tubuh manusia.

Dalam kes-kes yang teruk dan pertolongan yang tidak menentu kepada pesakit, hasil maut mungkin terjadi kerana penutupan lumen bronkial semasa serangan asma.

Asma bronkial, seperti penyakit lain, mempunyai sebab tertentu dan tidak muncul dari awal.

Dalam kes ini, faktor luaran dan dalaman memainkan peranan penting dalam perkembangan penyakit, dengan kombinasi proses patologi dimulakan.

Faktor dalaman:

  1. kecenderungan genetik tubuh terhadap reaksi atopik, iaitu peningkatan rembesan antibodi apabila terkena alergen. Pada separuh pesakit asma, penyakit atopik bersamaan dikesan;
  2. kecenderungan untuk hiperaktifan bronkus, yang ditunjukkan dalam peningkatan kekejangan sel-sel otot licin yang bersentuhan dengan alergen, dikaitkan dengan pembebasan antibodi di dalam badan;
  3. kecenderungan genetik terhadap asma, pada hampir separuh pesakit ditentukan;
  4. pada kanak-kanak lelaki, asma lebih kerap berlaku pada masa kanak-kanak kerana pelepasan saluran udara yang sempit, dan pada masa dewasa wanita lebih cenderung menderita;
  5. gangguan metabolisme asid arakidonat akibat perubahan genetik.

Faktor luaran:

  1. kesan alergen isi rumah:
  • habuk rumah;
  • kelemumur dan rambut haiwan peliharaan;
  • makanan untuk ikan akuarium;
  • kulat jamur dan ragi;
  • kutu.
  1. pengaruh faktor luaran yang menyebabkan demam hay:
  • debunga pokok;
  • debunga bunga.
  1. antigen profesional;
  2. alergen makanan:
  • sitrus;
  • coklat;
  • putih telur;
  • kacang, terutamanya kacang;
  • Ikan dan makanan laut;
  • madu;
  • sawi;
  • susu lembu dan produk tenusu;
  • sayur-sayuran dan buah-buahan yang cerah.
  1. alergen atmosfera:
  • habuk;
  • asap di jalan;
  • pengumpulan metabolit pembakaran gas di dapur dan pengedaran di sekitar rumah.
  1. jangkitan virus dan bakteria.
  2. ubat-ubatan:
  • antibiotik
  • aspirin; dan NSAID;
  • serum;
  • vaksin-vaksin;
  • persediaan enzim;
  • persediaan untuk langkah diagnostik.

Perkembangan penyakit ini mungkin disebabkan oleh gabungan pengaruh pelbagai faktor pada tubuh.

Rehabilitasi adalah satu set langkah-langkah yang bertujuan untuk memulihkan semua fungsi pesakit.

Dengan asma bronkial, langkah-langkah yang ditetapkan harus mengurangkan kekerapan sintesis bronkospasme dan dahak, maka pesakit akan merasa baik dan merasa seperti orang yang sihat.

Pemulihan juga merangkumi pekerjaan yang rasional..

Pemulihan kanak-kanak dengan asma bronkial memberi perhatian khusus kepada pencegahan sawan sehingga kejang berlaku sesedikit mungkin.

Proses keradangan berulang pada pokok bronkus akan membawa kepada perubahan yang tidak dapat dipulihkan dan perkembangan penyakit yang lebih serius.

Untuk kanak-kanak, aktiviti sama seperti orang dewasa.

Pemulihan dijalankan:

  • di hospital dengan gangguan yang teruk;
  • di klinik untuk pengampunan penyakit;
  • di sanatoria dan di pusat peranginan;
  • di rumah.

Untuk memulihkan kesihatan, usaha harus dilakukan oleh doktor dan pesakit itu sendiri, jika tidak, tidak akan ada kesan dari rawatan, oleh itu, cara pesakit mengikuti arahan dan latihan doktor secara bebas!

Pemulihan merangkumi:

  1. latihan fizikal;
  2. urut;
  3. senaman pernafasan;
  4. menguatkan imuniti;
  5. terapi ubat;
  6. klimatoterapi.

Pemulihan fizikal untuk asma merangkumi satu set latihan yang menyumbang kepada:

  • menguatkan otot-otot dada;
  • normalisasi sistem saraf;
  • meningkatkan stamina badan;
  • peningkatan keadaan mental, kerana peningkatan fungsi otak;
  • meningkatkan peredaran darah ke seluruh badan;
  • peningkatan aliran limfa;
  • meningkatkan proses metabolik;
  • rangsangan mekanisme hormon-humoral.

Latihan harus dilakukan semasa pengampunan, ketika tidak ada kejang. Kelas harus diawasi oleh tenaga pengajar.

Pada awalnya, latihan ringan dilakukan ketika instruktur menentukan stamina dan kecergasan fizikal pesakit. Secara beransur-ansur, komplikasi kelas berlaku ketika latihan dengan tongkat dan bola bergabung.

Peredaran darah yang meningkat dan aliran getah bening memberikan penyerapan eksudat terkumpul yang lebih cepat di bronkus.

Normalisasi sistem saraf menyebabkan penurunan nada sel otot licin pada pokok bronkial. Jangan bersenam dan menahan nafas agar tidak menimbulkan serangan sesak nafas.

Selepas kelas, anda mesti mandi, tetapi suhu air tidak boleh jauh berbeza dengan suhu bilik. Air sejuk atau panas boleh mencetuskan serangan.

Lakukan urutan saliran yang membantu mengeluarkan dahak dari bronkus.

Juga, menyentuh kulit merangsang kerja otak dan pusat pernafasan, yang menyebabkan serangan batuk refleks.

Urut harus digabungkan dengan aktiviti lain, yang dilakukan sebagai tahap pemulihan dalam pemulihan. Tempoh satu sesi sehingga 15 minit.

Urutan dilakukan dari belakang dan dada:

  1. Pergerakan harus dari tulang rusuk ke belakang kepala..
  2. Ia perlu untuk meregangkan semua otot punggung dan bahu.
  3. Di dada, bekerjasama dengan hati-hati dengan bahagian puting dan jantung.
  4. Anda perlu menjalankan majlis resepsi:
  • membelai;
  • menguli
  • Getaran
  • pengubahan.
  1. Kesimpulannya, untuk strok.
  2. Boleh buat tepukan.
  3. Peruntukkan 5-6 minit ke belakang dan dada.

Oleh kerana pergerakan getaran dan tepukan, dahak dan lendir dipisahkan dari pokok bronkial. Kriteria keberkesanan urutan adalah batuk pesakit dan ekspektasi yang lebih baik.

Foto: Arah pergerakan semasa mengurut

Kesan urut pada badan:

  1. peredaran darah yang lebih baik;
  2. peningkatan aliran keluar limfa;
  3. rangsangan sistem saraf;
  4. kelonggaran badan;
  5. peningkatan proses metabolik;
  6. menguatkan sistem otot di tempat mengurut.

Latihan pernafasan akan membantu pesakit menguatkan diafragma dan membersihkan saluran udara dari bahan berbahaya yang terkumpul.

Selepas latihan, dinding kapal menguat, yang akan memberikan penembusan antigen dan perantara inflamasi yang lebih sedikit melalui mereka.

  1. "Sedar". Berbaring di atas katil, bengkokkan lutut dan tarik ke dada sambil menghembus nafas. Lakukan segera selepas tidur.
  2. Ambil posisi tegak dan, semasa menarik nafas, kembung perut anda.
  3. Bernafas menutup lubang hidung kanan dan kiri satu persatu.
  4. Melambung belon.
  5. Bersenam dengan suara ketika menghembuskan nafas perlahan, anda mengucapkan desis atau konsonan. Latihan dilakukan semasa berdiri.
  6. Tiup melalui tiub ke dalam bejana air, menarik nafas dalam dan perlahan.

Bagaimana terapi senaman untuk asma bronkial? Perinciannya di sini.

Mengeraskan badan membantu mengatasi sebarang penyakit.

Hanya dalam kes ini, anda perlu ingat bahawa suhu yang terlalu sejuk atau panas boleh mencetuskan serangan asma.

Ubat imunostimulasi sebaiknya diambil selepas cadangan doktor, ubat tersebut tidak perlu diambil.

Terapi fizikal dan urut juga membantu menguatkan imuniti..

Ubat-ubatan yang ditetapkan oleh doktor anda untuk mengurangkan dan mencegah kejang..

Pesakit asma ditakdirkan untuk menjalani rawatan berterusan sehingga kejang dan gejala hilang sepenuhnya..

  1. Terapi anti-radang:
  • ubat penstabil membran;
  • persediaan antileukotriena;
  • glukokortikosteroid yang dihirup, yang merupakan ubat asas untuk rawatan dan pencegahan sawan;
  • glukokortikosteroid sistemik apabila disedut tidak membantu.
  1. Terapi bronkodilator.
  2. Terapi antibiotik.
  3. Antihistamin.
  4. Enterosorben.

Rawatan dipilih secara individu, yang bergantung pada ciri-ciri badan dan keparahan asma.

Berada di udara bersih di sanatorium dan pusat peranginan memberi kesan buruk kepada keadaan sistem pernafasan.

Kesan alergen dan pelepasan antibodi dalam badan dikurangkan, oleh itu, kekerapan kejang dikurangkan.

Rancangan pemulihan berdasarkan data yang diterima:

  1. sejarah perubatan pesakit;
  2. data pemeriksaan pesakit;
  3. data percubaan klinikal;
  4. data mengenai keberkesanan terapi sebelumnya.

Keterukan pesakit ditentukan, selepas itu doktor memutuskan di mana dan bagaimana pemulihan akan dilakukan:

  1. tahap yang teruk dan serangan asma dirawat di hospital sehingga serangan dikurangkan;
  2. bentuk ringan dan sederhana - pemerhatian status kesihatan di klinik.

Tujuan kaedah pemulihan juga bergantung kepada keparahan pesakit. Sebagai contoh, latihan fizikal akan ditangguhkan semasa eksaserbasi, dan setelah kejang akan bermula lagi dengan beban kecil.

  1. ikuti diet hypoallergenic, kerana alergen dalam makanan mempunyai sifat alergi yang kuat, terutama protein;
  2. jangan mengganggu terapi yang ditetapkan seperti yang anda mahukan sekiranya gejala telah berkurang atau hilang. Ini mungkin tahap ketenangan, selalu berunding dengan pakar;
  3. jangan biarkan merokok aktif dan pasif!
  4. menyingkirkan semua tabiat buruk, kerana dia memerlukan kekuatan untuk melawan penyakit yang mendasari;
  5. jika seorang anak sakit dalam keluarga anda, maka cubalah menjalani gaya hidup yang sama dengannya dan makan makanan yang sama agar dia tidak merasa berbeza dengan orang lain;
  6. jangan lupa alat sedut anda, mereka mungkin diperlukan pada saat yang paling diperlukan;
  7. jangan berhenti mengambil ubat.

Tubuh kanak-kanak dicirikan oleh kemampuan yang lebih besar untuk memperbaiki struktur yang rosak, oleh itu, pemulihan pada anak adalah mungkin.

Tetapi jangan lupa tentang ketidakstabilan sistem imun bayi, yang boleh menyebabkan munculnya penyakit alergi bersamaan jika rawatan tidak diikuti.

Ibu bapa harus bersenam dan mengurut dengan anak-anak mereka pada waktu lapang, kerana ini jauh lebih baik daripada minum ubat..

Hanya kanak-kanak yang suka aktiviti, jadi ajar anak anda mengenai pendidikan jasmani.

Dengan senaman yang berterusan, mengalahkan penyakit akan menjadi lebih cepat.

Kanak-kanak terdedah kepada penyakit berjangkit di tadika dan sekolah, yang boleh memperburuk keadaan, jadi semasa sakit, melindungi anak dari kontak yang tidak perlu dan provokatif.

Apakah diet untuk asma pada orang dewasa? Teruskan membaca.

Bagaimana memberi rawatan kecemasan untuk serangan asma bronkial? Ketahui lebih lanjut.

Pencegahan adalah kunci kesihatan, jadi anda perlu menjaga diri dan orang tersayang.

  1. Sekiranya boleh, elakkan daripada terkena alergen:
  • tinggalkan semasa tumbuh-tumbuhan berbunga;
  • ikuti diet hypoallergenic;
  • tinggalkan pekerjaan sekiranya asma telah berkembang kerana itu;
  • berhati-hati dengan ubat-ubatan, selalu ingat tentang alahan.
  1. Menguatkan badan dengan bersenam.
  2. Ambil ubat tepat pada waktunya.
  3. Berjalan di udara segar lebih kerap, mungkin lebih baik berpindah ke tempat lain.
  4. Rawat semua penyakit yang disebabkan oleh virus dan bakteria sehingga tidak ada komplikasi.
  5. Perhatikan suhu bilik dan suhu air semasa mandi.
  6. Jangan minum alkohol.
  7. Lawati doktor anda secara berkala.

Asma bronkial dapat dirawat sekiranya usaha dilakukan untuk ini. Dia bukan hukuman mati, oleh itu, setelah mendengar diagnosis ini, jangan khuatir, tetapi ikuti pemulihan dan jaga diri! sihat!

Pemulihan untuk asma bronkial membolehkan pesakit menjalani semua peringkat penyakit ini, secara maksimum dapat meningkatkan kemampuan tubuhnya sendiri.

Penyakit asma, secara umum, bersifat kronik, di mana tahap pembesaran dan pengampunan jangka pendek adalah ciri. Oleh itu, rancangan yang dirancang khas digunakan. Masa pemulihan yang optimum sekurang-kurangnya 2-4 bulan, bergantung kepada keparahan manifestasi bronkus.

Sebab-sebab perkembangan asma bronkial tidak difahami sepenuhnya, tetapi ia boleh dibahagikan secara bersyarat kepada 5 kumpulan:

  1. Provokasi alergi dengan perkembangan yang tidak berjangkit (tungau debu, komponen industri berbahaya, ubat-ubatan, makanan).
  1. Laluan berjangkit dalam bentuk etiologi bakteria, kulat atau virus.
  2. Kesan kimia dan mekanikal alkali, asid, dll..
  3. Faktor meteorologi (cuaca, ribut magnetik).
  4. Kesan sistem saraf akibat keadaan tertekan dan terlalu banyak kerja.

Sebab-sebab ini, masing-masing secara berasingan dan secara agregat, boleh menyebabkan keradangan saluran bronkus, menyumbang kepada perkembangan penyakit ini.

Aktiviti pemulihan dibahagikan secara berperingkat, masing-masing bertanggungjawab untuk fungsi tertentu:

Menggalakkan perkumuhan dahak dan kesan refleks pada pusat pernafasan. Ini menyebabkan batuk refleks..

Setelah memperuntukkan jumlah minimum dahak, pesakit memulakan pemulihan tahap kedua, yang melibatkan latihan pernafasan. Ia menyumbang kepada penyingkiran nitrogen dari tisu yang paling lengkap. Pemulihan tahap kedua dan pertama dilakukan sehingga kekejangan dada dikeluarkan dan pembentukan dahak di paru-paru berkurang dengan ketara.

Pada tahap ini, penggunaan latihan fizikal yang terintegrasi disediakan, yang menyebabkan kelebihan pesakit dan peningkatan kecekapan tubuh. Selepas itu, kemampuan badan untuk menyesuaikan persekitaran dan meningkatkan fungsi.

Pada peringkat ini, refleksologi dan satu set latihan dinamik digabungkan. Ini meningkatkan stamina badan dan menormalkan aktiviti pernafasan..

Perlu diingat bahawa fasa dikembangkan dengan ketat mengikut parameter individu. Di samping itu, diet khas disediakan untuk pesakit seperti itu..

Terapi senaman semasa asma bronkial melibatkan gimnastik khas, tinggal lama di udara segar, atlet ringan, bermain ski disyorkan pada musim sejuk.

Tugas utama latihan fisioterapi adalah:

  • peneutralan ketegangan dan proses keradangan yang tersekat;
  • pengurangan kekejangan pada bronkiol dan bronkus;
  • normalisasi mekanisme pernafasan penuh dengan penekanan pada pernafasan;
  • menguatkan sistem otot, yang terlibat dalam pernafasan;
  • peningkatan aktiviti motor diafragmatik di dada;
  • latihan pesakit untuk relaksasi otot pernafasan;
  • peningkatan simpanan berfungsi melalui latihan;
  • dengan gangguan kardiovaskular bersamaan, latihan untuk menormalkan peredaran darah ditambah.

Selepas terapi senaman, pembuangan dahak bertambah baik, habisnya normal, dan atelektasis dihilangkan. Sebagai peraturan, aktiviti fizikal ditetapkan apabila keadaan umum pesakit dinormalisasi..

Set latihan yang paling biasa:

  • kelas yang melibatkan tamat masa yang lambat dan penuh. Tahap ini menyumbang kepada anjakan udara maksimum dari lumen alveoli, melalui jalur bronkial. Di samping itu, kompleks ini bertujuan untuk melatih penekan perut dan diafragma, yang secara aktif terlibat dalam pernafasan;
  • Dianjurkan untuk mengadakan sesi latihan untuk pengucapan suara. Teknik ini membantu mengembangkan pernafasan bebas sehingga setelah bernafas pada pesakit, pernafasan seragam menormalkan. Di samping itu, getaran di saluran pernafasan atas mengurangkan pernafasan kekejangan bronkus;
  • latihan terapi untuk pesakit dengan sindrom asma bertujuan untuk latihan untuk mengurangkan aktiviti pernafasan, sehingga mengurangkan pengudaraan yang lebih baik di paru-paru. Untuk ini, perkara yang paling biasa boleh digunakan: bola kembung, mainan getah dan benda lain yang sesuai;
  • pesakit dengan penyakit bronkus tidak digalakkan berpanjangan dan menahan nafas. Pemulihan fizikal untuk asma dan pemilihan latihan yang diperlukan dilakukan berdasarkan keadaan individu dan fizikal tubuh manusia dan keparahan gejala;
  • semasa berlari ringan, berjalan dan latihan lain, penting untuk memperhatikan pelaksanaan pernafasan yang betul, dengan fokus pada pernafasan. Berjalan dan berjoging lebih baik dilakukan di kawasan taman hutan. Selain itu, berenang memberi kesan positif kepada pesakit - setelah persiapan awal untuk suhu persekitaran air, oleh itu, disarankan untuk memulakan berenang pada musim yang hangat dengan peralihan ke suhu air yang lebih rendah.

Pada musim sejuk, bermain ski berkesan dengan peningkatan secara beransur-ansur dalam menghabiskan masa di luar rumah dan mematuhi cadangan untuk bernafas dengan betul..

Tahap ini diperlukan untuk pesakit sebagai tahap pembiasaan, ketika program pemulihan dikembangkan sepenuhnya dan termasuk latihan sederhana untuk lenturan, kemiringan, pemanjangan, dll..

Pada peringkat ini, alat gimnastik (bola, tali lompat, tongkat, dll.) Digunakan dengan berkesan. Pada masa ini, beban terapi melibatkan latihan semua sistem yang rosak semasa penyakit ini.

Walaupun semua aspek positif, untuk beberapa kategori pesakit dengan asma bronkial yang didiagnosis, terdapat kontraindikasi terhadap PH, yang merangkumi:

  • keadaan demam akut;
  • proses keradangan pada peringkat akut;
  • penyakit berulang yang kerap, disertai dengan sesak nafas;
  • Gangguan tahap III dalam kerja sistem kardiopulmonari.

Dengan diagnosis manifestasi bronkus, aktiviti fizikal aktif dikontraindikasikan.

Pemulihan kanak-kanak dengan asma bronkial, serta pesakit dewasa, memberikan cara yang cukup berkesan dalam bentuk urutan terapi khas. Peraturan untuk prosedur:

  1. Kedudukan awal pesakit bronkus berada dalam posisi terlentang, menghadap ke bawah, meregangkan kedua tangan di sepanjang badan. Pergerakan urut dimulakan dengan pukulan ringan dari bahagian bawah tulang rusuk ke arah kawasan oksipital tengkuk, menangkap bahu dan ketiak.
  1. Pergerakan urut melintang bermula dari ruang tulang belakang menuju ruang interkostal dan ketiak, dan kemudian pergerakan dilakukan ke arah yang bertentangan. Selepas itu, anda harus menyelesaikan urutan dengan gerakan membelai ringan. Tempoh urutan belakang tidak boleh melebihi 10 minit.
  2. Dinding depan sternum diurut ketika pesakit berbaring di punggungnya. Urut bermula dari pinggir bawah tulang rusuk ke arah bahu dan tulang selangka. Perhatian khusus diberikan untuk mengurut zon supraklavikular dan subclavian dengan pukulan dan tekanan ringan di dada semasa menghembus nafas. Prosedur tidak boleh melebihi 15 minit setiap hari selama 10-14 hari.
  1. Teknik klasik tahap urut boleh berbeza-beza bergantung pada proses patologi apa yang dilanjutkan oleh penyakit bronkus. Sebagai contoh, dengan pneumosklerosis, yang disertai dengan gangguan pengudaraan, lebih baik menggunakan menggosok dan meregangkan. Sekiranya pesakit mengalami gangguan sistem paru-paru obstruktif, digosok dan digosok.

Penyampaian urut seperti itu dapat meningkatkan sistem fungsi pernafasan pesakit, yang memungkinkan pelbagai langkah pemulihan dapat dilaksanakan sepenuhnya..

Semasa melakukan pemulihan, teknik fisioterapeutik diterapkan pada pesakit bersamaan dengan terapi ubat. Ini membolehkan anda menghilangkan gangguan obstruktif dengan berkesan. Sebagai peraturan, bagi pesakit seperti itu, disarankan untuk menggunakan persediaan aerosol dalam tin khas atau larutan cair yang dihirup menggunakan nebulizer.

Kesan positif pada fungsi bronkus saliran diperhatikan semasa penggunaan elektroforesis dengan penambahan 2% kalium iodin. Dalam beberapa keadaan, kesan positif ubat diperhatikan dengan elektroforesis dengan larutan kalsium klorida 5%.

Ubat yang paling menjanjikan untuk mengawal asma termasuk refleksologi, latihan pernafasan, pendidikan jasmani yang komprehensif dan terapi ubat. Kompleks langkah-langkah ini menyumbang kepada pemulihan bukan sahaja pesakit dengan sindrom asma, tetapi juga meningkatkan daya tahan tubuh.

Perlu diperhatikan bahawa pemulihan penyakit bronkus bertujuan hanya untuk mengurangkan manifestasi negatif dan meningkatkan kemampuan penyesuaian tubuh pesakit. Malangnya, kaedah pembuangan asma bronkial 100% tidak ada.

Yang paling penting, sekiranya berlaku penyakit, adalah persoalan tahap pemulihan untuk asma bronkial. Seorang pesakit dari segala usia perlu menyesuaikan diri dengan irama kehidupan moden sesederhana dan secepat mungkin dan belajar bergantung pada penyakitnya sesedikit mungkin. Pemulihan kanak-kanak dengan asma bronkial, serta pesakit dewasa, kini menduduki tempat penting dalam rawatan dan pengurusan pesakit.

Aktiviti pemulihan dijalankan di mana-mana sahaja. Setiap tahun jangkauan mereka berkembang dan bertambah baik. Peranan kesan ringan dan khusus pada tubuh pesakit sukar untuk dinilai berlebihan: banyak pesakit melupakan penyakit mereka untuk jangka masa yang panjang berkat pendekatan yang serupa. Kelebihan utama pesakit harus diakui kesederhanaan, kebolehcapaian dan kesukaran kaedah pemulihan..

Di Rusia, penyakit pernafasan, termasuk asma bronkial, kini ditangani secara aktif oleh Alexander Georgievich Chuchalin.

A.G. Chuchalin adalah ahli penuh Akademi Sains dan pengarah Institut Penyelidikan Pulmonologi Moscow. Cukup banyak kerja A.G. Chuchalin menghidap asma bronkial. Di samping itu, terdapat kepemimpinan nasional Persekutuan Rusia mengenai pulmonologi, yang ketua penyuntingnya adalah A.G. Chuchalin. Dan pada tahun 2006 A.G. Chuchalin mengetuai pemindahan paru-paru pertama yang berjaya, dua hala, di Rusia. Karya-karya saintis itu tersedia untuk pembaca. Adalah masuk akal untuk berkenalan dengan mereka, berkaitan dengan asma bronkial, tidak hanya kepada pakar, tetapi juga kepada pesakit. Ini akan memungkinkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai intipati masalah dan secara kompeten mendekati penyelesaiannya..

Di sebelah kanan dalam rajah, penyempitan bronkus ditunjukkan oleh anak panah.

Asma bronkial adalah penyakit berdasarkan proses keradangan yang berterusan di saluran pernafasan, yang biasanya berkembang dengan latar belakang penyakit alergi pada orang yang cenderung kepada yang terakhir. Dalam kes ini, kepekaan bronkus pada pesakit meningkat dengan ketara. Ini ditunjukkan oleh serangan mati lemas, serta ketidakselesaan pernafasan, yang ditunjukkan oleh batuk kering, sesak nafas dan apa yang disebut mengi, kadang-kadang terdengar walaupun dari kejauhan. Semua fenomena ini disebabkan sementara, iaitu sementara dan terbalik, penyempitan saluran pernafasan sebagai tindak balas kepada faktor yang memprovokasi.

Faktor tersebut boleh berupa aktiviti fizikal, emosi yang kuat, penggunaan ubat anti-radang bukan hormon, penyedutan udara sejuk, debu, rambut haiwan dan alergen lain.

Seiring dengan peningkatan kereaktifan selaput lendir bronkus yang berlainan kaliber terhadap kesan menjengkelkan, pesakit juga sering mengalami perubahan yang berkaitan dengan kerja sistem kekebalan, saraf dan endokrin. Ini bermaksud bahawa pesakit tersebut mesti diperiksa dengan teliti, memusatkan perhatian bukan hanya pada satu alat pernafasan. Pada pesakit, kekurangan hormon korteks adrenal, hormon glukokortikoid, yang dapat menghambat perkembangan peradangan, sering terdeteksi. Mungkin terdapat ketidakcocokan dalam kerja hormon seks atau hormon tiroid.

Sistem saraf mengambil bahagian dalam perkembangan asma seperti berikut: kesan bahagiannya diperkuat, di mana bahan asetilkolin digunakan untuk memancarkan impuls, yang menyebabkan penyumbatan bronkus - penyempitan lumen saluran pernafasan.

Dalam proses keradangan pada membran mukus saluran pernafasan, semua jenis reaksi imunologi memainkan peranan. Sel khas berhijrah ke kawasan keradangan dan melepaskan bahan khas yang disebut mediator radang. Yang terakhir dan menyokong prosesnya secara kekal. Ini termasuk:

Rajah menunjukkan sel mast dengan butiran yang mengandungi mediator keradangan.

Ini menyebabkan peningkatan rembesan lendir, pembengkakan, penebalan dinding bronkus, pembentukan tisu penghubung yang tidak fisiologis untuk kawasan-kawasan ini, fungsi pembersihan pokok bronkus yang terganggu, yang disebut pembersihan mukosilier dan dilakukan kerana sel-sel silia, serta keletihan otot-otot pernafasan, termasuk diafragma.

Pemulihan fizikal untuk asma bronkial bertujuan terutamanya untuk mengurangkan keradangan di dinding pokok bronkial, mengurangkan kereaktifan bronkus, yang menyebabkan pengurangan serangan asma dan gejalanya pada pesakit dengan bentuk penyakit yang teruk, apabila yang terakhir membimbangkan mereka walaupun di antara serangan.

Dalam pemulihan untuk asma bronkial, tahap-tahap tertentu dapat dibezakan, yang penting untuk dilakukan secara berurutan mengikut prinsip merumitkan beban bagi pesakit. Ini penting, kerana setiap tahap ini memainkan peranan penting, namun, ketidakkonsistenan dan kesan tidak berstruktur pada tubuh pesakit asma boleh menyebabkan kerosakan dan hanya memperburuk keadaan pesakit. Langkah-langkah pemulihan pesakit harus dimulakan dengan pengecualian dari persekitaran alergen pesakit yang sensitifnya, jika mungkin. Seterusnya, anda perlu menetapkan dan mematuhi diet hypoallergenic. Beberapa saat kemudian, anda boleh menggunakan kaedah berikut: latihan fisioterapi, iaitu fisioterapi dan mendaki, dan bermain ski di medan rata, rawatan fisioterapi.

Pelan tindakan untuk pesakit harus bergerak dari yang sederhana ke yang kompleks. Tidak perlu menurunkan pesakit semua pilihan untuk langkah pemulihan bukan ubat sekaligus. Penting untuk diingat bahawa badan pesakit asma tidak tahan terhadap tekanan seperti badan orang yang sihat, dan memerlukan lebih banyak masa untuk menyesuaikan diri dengan beban. Oleh itu, anda perlu memulakan dengan mengecualikan faktor alergi dan dengan diet untuk pesakit, dan kemudian lampirkan kaedah terapi fizikal dan pemulihan fizikal.

Biasanya, pesakit dengan asma bronkial mempunyai faktor yang menimbulkan gejala penyakit yang selalu mereka hadapi. Faktor alahan yang biasanya berlaku seperti: habuk rumah, bulu haiwan, bahan mudah turun industri, dan asap ekzos bandar. Sekiranya ada peluang seperti itu, anda perlu berusaha meletakkan pesakit di persekitaran yang berbeza. Contohnya, ubah tempat kediaman ke kawasan luar bandar, ubah tempat kerja dari tempat pengeluaran ke tempat di mana anda tidak perlu menyedut campuran mudah merbahaya, mengeluarkan permukaan pengumpul habuk dari rumah: permaidani, mainan lembut, dan juga mula menyimpan barang bulu di penutup.

Sekiranya mantel haiwan peliharaan adalah faktor yang memprovokasi, kesulitan mungkin timbul kecuali jika terkena asma dengannya. Namun, anda perlu mencuba mengeluarkan haiwan peliharaan dari rumah pesakit.

Sekiranya kenalan tidak dapat dihilangkan sepenuhnya, pesakit juga harus mengambil ubat anti-alergi. Ubat antiallergik biasanya diambil dalam jangka masa panjang dan, seperti ubat sistemik, boleh menyebabkan sejumlah kesan sampingan. Oleh itu, lebih baik membuang alergen, dan tidak mengambil rawatan tambahan.

Peranan diet dalam bentuk alergi asma bronkial, yang merupakan sebahagian besar statistik penyakit ini, agak serius. Tujuan diet adalah untuk menghilangkan makanan yang menyebabkan reaksi alergi pada pesakit dan memburukkan lagi gejala asma..

Berikut adalah alergen yang paling biasa:

  1. Telur.
  2. Susu.
  3. Kacang tanah.
  4. Gandum.
  5. Bahan Tambahan & Pewarna Makanan.
  6. Ikan salai.
  7. Kacang soya.

Kadang-kadang jus lemon, anggur, bir, buah-buahan kering, udang dan makanan acar berperanan dalam permulaan serangan asma..

Pertimbangkan menu contoh yang boleh anda cadangkan untuk pesakit asma sepanjang hari:

  • Untuk sarapan pagi - daging rebus, bubur soba, teh;
  • Semasa makan tengah hari, epal segar;
  • Untuk makan tengah hari - sup sayur-sayuran, daging rebus dan kaldu rosehip;
  • Untuk makanan ringan petang - jus lobak merah;
  • Untuk makan malam - keju kotej dan kubis rebus;
  • Sebelum tidur - segelas kefir.

Sepanjang hari anda boleh makan 300 gr. roti putih atau 150 gr. roti putih dan hitam, serta sedikit gula.

Sudah tentu, mematuhi diet dengan ketat agak sukar, terutama bagi pesakit kategori usia kecil. Walau bagaimanapun, sekiranya berlaku asma yang teruk, sekatan mesti dipatuhi..

Peranan latihan fisioterapi dalam menyesuaikan diri dengan kehidupan pada pesakit asma cukup besar. Lama kelamaan, tubuh pesakit akan terbiasa dengan latihan, menjadi lebih kuat dan tahan lama..

Nafas pesakit akan menjadi lebih jarang dan tahan terhadap pelbagai faktor yang menimbulkan serangan penyakit: tekanan fizikal dan emosi, turun naik suhu. Pesakit berpeluang menjalani gaya hidup yang cukup aktif, tanpa terganggu oleh rasa tidak selesa di dada, kesukaran bernafas dan batuk kering.

Anda boleh mengakhiri setiap pelajaran dengan urutan wajah, dada dan lengan bawah. Keseluruhan kursus latihan fisioterapi merangkumi fasa persediaan, yang biasanya 2-3 hari, dan juga fasa latihan. Peranan tahap persediaan adalah untuk membiasakan pesakit dengan kompleks latihan pernafasan khas yang digunakan untuk memulihkan mekanisme pernafasan yang betul. Pada masa yang sama, pekerja perubatan yang menjalankan kelas terapi fizikal, dalam tempoh persediaan, mesti menilai fungsi pesakit tertentu.

Sebenarnya latihan pernafasan biasanya bertujuan untuk pembentukan pernafasan diafragmatik yang betul dan meningkatkan pergerakan asma dada, yang dikurangkan dengan ketara dengan asma bronkial.

Contoh kompleks latihan:

  1. Latihan pernafasan penuh harus digunakan. Mereka terdiri daripada memanjangkan dan memperlahankan pernafasan. Ini membolehkan anda menghilangkan jisim udara dari kantung pernafasan yang membesar, dan juga membantu melatih otot perut dan diafragma. Otot-otot ini terlibat secara langsung dalam pelaksanaan jangka masa penuh.
  2. Latih tubi dengan sebutan konsonan dan vokal. Teknik sedemikian menyumbang kepada fakta bahawa pesakit mengembangkan kemampuan kawalan nafas secara sukarela. Tujuannya adalah untuk menghembuskan nafas secara merata, tenang, dan tidak berselang-seli.
  3. Latihan juga digunakan untuk mengurangi pernafasan, yaitu mengurangi jumlah nafas yang diambil oleh pesakit dalam satu menit. Ini membantu beralih ke pernafasan, yang hanya menderita semasa serangan asma bronkial. Asas suis ini adalah penyingkiran oksigen berlebihan, mengurangkan pengudaraan berlebihan.
  4. Latihan yang dirancang untuk meningkatkan prestasi fungsi pernafasan luaran. Mereka terdiri dari membakar pelbagai ruang, objek pir dan getah secara berurutan.

Lebih baik jangan melakukan latihan yang berkaitan dengan menahan nafas panjang dan tegang. Selain itu, latihan pernafasan tidak perlu dilakukan sekiranya demam, pemburukan asma bronkial, serangan asma yang kerap, dan juga sekiranya pesakit mengalami kegagalan kardiopulmonari yang teruk..

Pemulihan perubatan melibatkan penggunaan pelbagai kaedah fizikal. Keseluruhan disiplin melakukan ini. Ia dipanggil "fisioterapi".

Fisioterapi untuk melegakan perjalanan asma bronkial merangkumi beberapa cabang penting.

Dalam foto, urutan vakum di dada.

Tujuan kesannya adalah penghapusan berlebihan, yang dihasilkan oleh bronkus, lendir berkaca tebal dan memudahkan perjalanan aliran udara melalui pokok bronkial. Mucolytics diberikan kepada pesakit dengan penyedutan, terapi haloaerosol dilakukan. Terapi haloaerosol terdiri daripada penggunaan aerosol kering natrium klorida. Dijalankan oleh kursus. Di samping itu, urutan vakum dan getaran adalah kaedah mucolytic..

Termasuk penyedutan glukokortikosteroid. Apabila ubat memasuki saluran pernafasan, ubat ini segera memberi kesannya melalui mikro kapal dangkal mukosa bronkus. Kebolehtelapan vaskular menurun, aktiviti sel yang menentukan keradangan menurun, pembiakan fibroblas, sel yang menghasilkan kolagen, dihambat. Ejen yang paling biasa digunakan ialah triamcinolone acetonide, flunisolid, beclomethasone dipropionate atau budesonide. Mudah dilakukan bukan dengan penyedutan, tetapi yang disebut nebulization menggunakan alat nebulizer. Nebulisasi lebih cepat, ia dapat digunakan oleh pesakit pediatrik, namun hanya satu glukokortikosteroid yang tersedia untuknya: budesonide atau pulmicort. Pulmicort kadangkala berfungsi sebagai alternatif terapi sistemik..

Ini bermaksud bahawa kesannya cukup kuat untuk dibandingkan dengan sistemik, dan tidak ada kesan sampingan sistemik..

Prosedur ini dilakukan dua kali sehari, kursus 10-15 prosedur.

Kaedah yang baik yang digunakan untuk melonggarkan sel otot di dinding bronkus dengan pengembangan seterusnya adalah pengudaraan dengan tekanan positif berterusan. Inti dari kaedah ini adalah untuk memberi tekanan positif pada saluran pernafasan pesakit sepanjang manuver pernafasan. Dengan bantuan pengudaraan seperti itu, jumlah pengudaraan, pertukaran gas normal dipulihkan, dan kerja otot pernafasan difasilitasi.

Prosedur berlangsung selama 30 minit - 1.5 jam setiap hari. Kursus ini adalah 10-15 prosedur.

Aeroionotherapy biokontrol sering digunakan. Inti kaedahnya adalah untuk menyedut apa yang disebut aeroion. Oleh kerana kesan zarah-zarah ini, pergerakan vili epitel trakea dan bronkus ditingkatkan, iaitu pelepasan mukosilier ditingkatkan - fungsi pemurnian. Ion udara negatif khas diperoleh menggunakan peranti khas.

Agar ion udara mempunyai kesan terapeutik, perlu menyerap 10 hingga 12 darjah ion udara.

Speleotherapy juga digunakan - pesakit tinggal dalam keadaan mikroklimatik di gua semula jadi, tambang garam dan ranjau.

Tempat Speleotherapy.

Peranan kesan ini adalah memberi kesan yang baik terhadap kereaktifan bronkus, mengurangkannya sebentar.

Dianjurkan untuk mempengaruhi tubuh pesakit selama 7 jam sehari, selama 24 hari.

Kolonhidroterapi mungkin berguna untuk pesakit yang mengalami alahan makanan pada asma. Prosedurnya merangkumi pengairan saluran usus besar secara berkala dengan cecair.

Ini membantu mengembalikan nisbah mikroflora usus normal, pencucian toksin dan toksin, sintesis vitamin kumpulan yang mencukupi B. Aliran darah di dinding usus meningkat. Penyerapan mineral dipulihkan. Penyerapan alergen dan toksin dikurangkan.

Untuk prosedur, air tawar digunakan, di mana ubat dilarutkan pada suhu 37 darjah, pada tekanan 12-14 kPa. Penyelesaiannya harus diberikan dengan menambah bahagian dari setengah liter menjadi satu setengah liter. Air mineral kadang-kadang digunakan..

Ia terdiri daripada mandi karbon. Karbon dioksida meningkatkan kesan parasimpatis pada jantung pesakit, meningkatkan aliran darah, meningkatkan pengaturan diri aliran darah jantung. Nafas pesakit berkurang dan lebih dalam, pesakit asma dapat menyedut 1-1,5 l lebih banyak per minit daripada sebelum prosedur.

Dalam foto - prosedur mandi karbon dioksida.

Dalam mandian karbonik, kepekatan karbon dioksida hingga 1.2-1.4 g / l digunakan. Suhu menurun secara beransur-ansur dari 35 darjah hingga 32. Prosedur berlangsung 12-15 minit. Kursus ini adalah 10-15 prosedur.

Mandi karbon dioksida tidak boleh dilakukan pada pesakit dengan asma teruk yang tidak stabil, dengan miokarditis, hipertensi arteri, kegagalan peredaran kronik.

Pesakit dengan episod penyakit yang jarang dan tidak terlalu berlarutan, dengan kekurangan kardiopulmonari tidak lebih tinggi daripada I darjah, boleh dihantar ke pusat-pusat klimatoterapi, seperti Kislovodsk, Nalchik, Odessa, Feodosia, Albena, Laut Mati, dan juga ke sanatorium tempatan.

Dalam foto - sanatorium "Solnechny" di bandar Kislovodsk.

Jangan hantar pesakit dengan penyakit teruk untuk rawatan sanatorium-resort.

Asma bronkial adalah salah satu daripada tiga penyakit sistem pernafasan manusia yang paling biasa. Penyakit ini disifatkan oleh jalan yang akut dan gejala yang jelas yang dapat memberikan seseorang banyak minit yang tidak menyenangkan. Bahkan mengatasi krisis itu tidak menjamin pemulihan badan sepenuhnya kerana kesan negatif yang kuat pada tubuh semua manifestasi.

Akibatnya, fungsi organ dan sistem individu dikurangkan dengan ketara. Oleh itu, pemulihan untuk asma bronkial adalah salah satu tahap terapi kompleks yang paling penting yang bertujuan untuk meneutralkan sebarang tanda penyakit dan mengekalkan fungsi tubuh.

Asma bronkial adalah salah satu penyakit yang paling berbahaya dari sistem pernafasan manusia, yang bersifat radang dan dicirikan oleh sifat kronik. Banyak faktor yang dapat memprovokasi perkembangan penyakit, di antaranya yang berikut menempati tempat yang istimewa:

  • pendedahan kepada alergen;
  • provokator berjangkit;
  • tekanan mekanikal dan bahan kimia;
  • keadaan cuaca;
  • beban psikologi.

Faktor-faktor ini memainkan peranan yang dominan dalam senarai kemungkinan penyebab permulaan dan perkembangan asma bronkial. Masing-masing dari mereka dapat memprovokasi peningkatan dan menyebabkan kemerosotan kesejahteraan yang cepat. Ciri utama penyakit ini adalah keparahan dan pelbagai gejala, yang terdiri daripada manifestasi berikut:

  • batuk;
  • dyspnea;
  • perasaan tersumbat di dada;
  • ketidakupayaan untuk menyedut sepenuhnya;
  • sakit dan mampatan di kawasan dada;
  • mengi semasa penyedutan.

Semua tanda-tanda ini kompleks dan berkembang seketika dalam bentuk serangan asma, yang mempunyai akibat yang serius hingga kehilangan kesedaran. Di samping itu, penyakit ini menimbulkan perubahan pada banyak organ dan sistem, yang mempengaruhi fungsi mereka. Oleh itu, langkah-langkah pemulihan untuk asma bronkial memainkan peranan penting dan bertujuan untuk memulihkan fungsi badan sepenuhnya.

Pemulihan untuk asma merangkumi pembetulan diet pesakit. Penggunaan makanan tertentu meningkatkan risiko reaksi alergi, yang merupakan salah satu faktor penyebab asma. Di samping itu, makan makanan yang terlalu berlemak dan berkalori tinggi menyebabkan peningkatan beban pada saluran gastrointestinal, mengurangkan kestabilan keseluruhan badan.

Diet khas didasarkan pada prinsip diet yang sihat dengan ciri-ciri kecil kerana kekhususan penyakit ini. Secara amnya, pembetulan diet untuk asma adalah seperti berikut:

  1. Pemakanan pecahan. Anda perlu makan makanan dalam bahagian kecil setiap 3-4 jam. Langkah seperti itu memungkinkan untuk tidak membebani badan, secara sistematik memberikan jumlah kalori yang diperlukan untuk kerja penuh.
  2. Pengecualian makanan yang menimbulkan alahan pada badan. Senarai produk sedemikian cukup luas. Walau bagaimanapun, adalah perlu untuk membatasi penggunaan hanya yang berbahaya dalam kes tertentu. Adalah mungkin untuk mengenal pasti jenis alergen berbahaya tertentu dengan melakukan ujian khas..
  3. Hadkan penggunaan produk berbahaya. Makanan dalam tin, makanan berlemak, terlalu masin dan goreng, makanan ringan, minuman beralkohol, mayonis dan sos pedas - memakan makanan sedemikian menimbulkan beban serius bagi tubuh, oleh itu ia mesti dielakkan.
  4. Makan lebih sedikit makanan yang mengandungi karbohidrat sederhana (roti, pastri, pasta) dan asid lemak tepu (daging babi, lemak babi, mentega). Bahan-bahan inilah yang paling sukar dicerna, dan sebahagian daripadanya disimpan dalam bentuk simpanan lemak..
  5. Minum 1.5-2 liter air pekat murni setiap hari. Ia mengambil bahagian dalam semua proses fisiologi badan, memperbaharui sel dan mengeluarkan produk metabolik daripadanya..
  6. Gunakan lebih banyak sayur-sayuran, buah-buahan segar dan beri (hanya spesies yang tidak dilarang). Penggunaannya membolehkan tubuh memperoleh mineral dan vitamin yang diperlukan yang tidak ada dalam makanan lain.

Pemakanan yang betul adalah kunci untuk berjaya mengatasi krisis dan pemulihan cepat semua sistem yang fungsinya terganggu akibat serangan asma.

Penggunaan ubat-ubatan adalah bahagian penting dari rawatan komprehensif asma bronkial. Tindakan mereka bertujuan untuk mengurangkan perubahan radang pada tisu dan meneutralkan kekejangan yang berlaku di bronkus pada masa serangan.

Bergantung pada keparahan penyakit dan faktor utama yang menyumbang kepada perkembangannya, pemilihan komponen terapi dijalankan. Pendedahan ubat boleh merangkumi penggunaan ubat berikut:

  • bronkodilator;
  • mukolitik;
  • ubat antibakteria;
  • antihistamin;
  • ubat penenang;
  • kortikosteroid.

Penggunaan setiap alat ini bertujuan untuk mencapai hasil tertentu. Bronkodilator digunakan untuk mengurangkan kekejangan dan melebarkan lumen pada bronkus. Mucolytics menyumbang kepada pembebasan dan penghapusan dahak dari saluran pernafasan. Ejen antibakteria mengurangkan keradangan dan mencegah jangkitan..

Ubat antikulat menyekat tindak balas imun badan terhadap alergen. Penenang digunakan untuk membetulkan latar belakang psiko-emosi. Kortikosteroid digunakan untuk melegakan keradangan, mengurangkan edema bronkus..

Penting! Pilihan kaedah rawatan khusus dan komponen utamanya adalah hak istimewa doktor yang menghadiri. Dialah yang, berdasarkan gambaran klinikal dan hasil penyelidikan yang ada, memilih terapi yang paling selamat, tetapi pada masa yang sama berkesan. Pada masa yang sama, ubat-ubatan sendiri dan penggunaan ubat-ubatan yang tidak terkawal dilarang sama sekali.

Latihan fisioterapi menduduki tempat yang penting dalam pemulihan asma, kerana ia menyumbang kepada perkembangan otot pernafasan, menguatkan tisu paru-paru, menghilangkan rembesan dari bronkus. Namun, tidak semua jenis latihan fizikal dibenarkan, kerana beban berlebihan dapat menyebabkan hasil yang bertentangan dan memprovokasi serangan.

Oleh itu, terapi senaman harus didekati dengan bijak dan tidak berlebihan. Dengan melakukan semua latihan yang betul, latihan fisioterapi memungkinkan untuk mencapai hasil berikut:

  • menguatkan diafragma;
  • melegakan sistem saraf;
  • meningkatkan tahap daya tahan badan;
  • meningkatkan peredaran darah ke tisu dan otot;
  • meningkatkan kelajuan proses metabolik.

Salah satu kaedah latihan fisioterapi yang paling berkesan adalah latihan pernafasan. Penggunaan senaman sedemikian membolehkan anda menguatkan otot-otot dada (khususnya diafragma), dan juga membantu membersihkan saluran bronkus dari dahak terkumpul.

Fisioterapi adalah salah satu kaedah pemulihan yang dirancang untuk mempercepat pemulihan fungsi sistem pernafasan. Tugas tambahan fisioterapi adalah untuk mengurangkan tahap proses keradangan, pembengkakan tisu dan meningkatkan kadar pembuangan dahak. Banyak kaedah digunakan untuk mencapai tujuan ini, tetapi kaedah berikut dianggap paling berkesan:

  • urut;
  • elektroforesis;
  • kesan kardiotonik;
  • klimatoterapi;
  • kesan gelombang.

Semua teknik ini menduduki tempat yang penting dalam struktur prosedur pemulihan dan berjaya digunakan untuk meneutralkan kesan asma. Walau bagaimanapun, kaedah fisioterapi yang paling popular dan berkesan adalah urut.

Dialah yang dapat secara signifikan mengurangi waktu pemulihan dengan meningkatkan peredaran darah di tisu. Selain itu, mengetuk dan menggosok dapat meningkatkan kadar pembuangan dahak, mengurangkan kesan negatif penyakit pada sistem pernafasan.

Dalam kebanyakan kes, perkembangan asma adalah akibat tindak balas imun badan terhadap rangsangan tertentu. Akibat dari kegagalan fungsi sistem pelindung, konflik timbul, yang dinyatakan dalam bentuk manifestasi asma.

Atas dasar ini, pengukuhan imuniti adalah bahagian penting dari prosedur pemulihan yang dirancang untuk mengembalikan keseimbangan dalam badan. Untuk memperbaiki keadaan fizikal umum, alat berikut digunakan:

  • berjalan di udara terbuka;
  • pengerasan sederhana;
  • kelas pendidikan jasmani;
  • peningkatan aktiviti motor;
  • pemakanan yang betul;
  • penolakan tabiat buruk.

Mematuhi setiap titik ini bukan sahaja mempercepat tempoh pemulihan, tetapi juga dapat menguatkan badan dengan ketara. Sebagai hasil daripada penerapan sistematik teknik tersebut dalam praktik, daya tahan meningkat, semua jenis otot diperkuat, dan fungsi sistem pernafasan bertambah baik. Kedalaman inspirasi meningkat, otot-otot diafragma menjadi lebih kuat, yang dengan sendirinya membawa kepada pelepasan dahak yang dipercepat dan risiko penurunan serangan.

Langkah-langkah pemulihan adalah kompleks dan terdiri daripada beberapa arah yang setara. Lebih-lebih lagi, struktur dan komponennya ditentukan sepenuhnya oleh doktor yang hadir, yang akan dapat mengaturnya secara optimum dan tanpa risiko kesihatan pesakit. Urutan pelaksanaan aktiviti adalah seperti berikut:

  1. Di lokasi tetap pesakit, hilangkan semua jenis alergen.
  2. Menghilangkan kesan rangsangan emosi dan psikologi.
  3. Secara beransur-ansur, agar tidak menyebabkan keadaan tertekan, beralihlah ke diet yang diperlukan, membuang makanan terlarang dari diet dan menyeimbangkannya.
  4. Setelah terbiasa dengan diet baru, masukkan terapi senaman ke dalam rutin harian selama 1-2 minggu.
  5. Selepas 1-2 minggu, tambahkan kaedah pemulihan lain, seperti urut, klimatoterapi atau elektroforesis.
  6. Tambahkan latihan pernafasan, dan juga pantau pernafasan-pernafasan semasa melakukan sebarang jenis gimnastik.

Menggunakan struktur kelas yang serupa, meminimumkan kesan asma pada badan tidak sukar. Semasa memperkenalkan latihan dan teknik baru, perlu berehat sebentar untuk membiarkan tubuh terbiasa dengan keadaan baru dan tidak memprovokasi perkembangan yang memburuk.

Pemulihan kanak-kanak dengan asma bronkial adalah bahagian penting dalam terapi kompleks, kerana tubuh anak dapat mengatasi penyakit ini. Oleh kerana ciri-ciri yang berkaitan dengan usia, struktur yang rosak dengan cepat dihasilkan semula, yang memungkinkan untuk membincangkan pemulihan sepenuhnya.

Satu-satunya masalah dalam rawatan dan pemulihan kanak-kanak adalah kekurangan sistem imun. Selalunya, kerana ketidakstabilan sistem pelindung, kekambuhan berlaku atau reaksi alergi baru muncul. Oleh itu, sebahagian besar prosedur pemulihan menghendaki ibu bapa anak memberikan diri sepenuhnya.

Pengisian, urutan, ubat-ubatan atau fisioterapi harus dilakukan di bawah pengawasan orang dewasa dan dengan penyertaan mereka. Pelaksanaan prosedur yang berterusan dan sokongan moral anak memungkinkan bukan sahaja untuk mengalahkan asma dengan lebih cepat, tetapi juga memulihkan tubuh sepenuhnya.

Pemulihan untuk asma merangkumi beberapa peraturan, yang membolehkan anda meneutralkan kesan negatifnya dengan lebih cepat. Mereka kelihatan seperti berikut:

  • mematuhi diet berterusan;
  • kesinambungan rawatan, walaupun gejala penyakit telah hilang sepenuhnya;
  • penolakan tabiat buruk yang menyumbang kepada penindasan pertahanan tubuh;
  • pematuhan tarikh dan dos semasa mengambil ubat.

Pelaksanaan peraturan mudah ini dapat mempercepat pemulihan secara signifikan dan memungkinkan untuk hampir sepenuhnya menghilangkan perkembangan eksaserbasi. Asma adalah penyakit serius, yang tidak begitu mudah disingkirkan, dan akibatnya akan mengingatkan diri sendiri untuk jangka masa yang agak lama. Walau bagaimanapun, dengan rawatan tepat pada masanya dan pemulihan berkualiti tinggi, adalah mungkin untuk mengalahkannya, dan juga memulihkan badan sepenuhnya.

Asas rawatan dan pemulihan untuk asma. Petunjuk dan kontraindikasi untuk rawatan spa. Edema mukosa, pengeluaran rembesan likat dan pembentukan semula bronkial. Penggunaan fisioterapi untuk serangan asma.

Pelajar, pelajar siswazah, saintis muda yang menggunakan asas pengetahuan dalam kajian dan kerja mereka akan sangat berterima kasih kepada anda.

Dihantar pada http://www.allbest.ru/

"Pemulihan untuk asma bronkial"

1. Apa itu asma bronkial? Klinik

2. Asas rawatan dan pemulihan untuk asma

3. Terapi senaman untuk asma bronkial

4. Fisioterapi untuk asma bronkial

5. Terapi diet untuk asma bronkial

6. Petunjuk dan kontraindikasi untuk rawatan spa

Bibliografi

1. Apa itu asma bronkial? Klinik

Asma bronkial (BA) adalah penyakit keradangan kronik saluran pernafasan, yang dicirikan oleh penyumbatan reversibel (spontan atau di bawah pengaruh bronkodilator) dan fenomena hiperaktifan bronkus. Proses keradangan diteruskan dengan penyertaan eosinofil, limfosit, makrofag, basofil, sel mast, neutrofil; ia disertai dengan disfungsi epitelium ciliary, pemusnahan sel epitelium, penyahkodan mereka hingga membran bawah tanah, penyahtinjaan bahan utama), hiperplasia dan hipertrofi kelenjar mukosa dan sel goblet (definisi pakar WHO).

Proses keradangan menyebabkan bentuk penyumbatan saluran udara berikut: bronkokonstriksi, pembengkakan membran mukus, pengeluaran rembesan likat, pembentukan semula bronkus.

Terdapat faktor luaran dan dalaman yang boleh menyebabkan perkembangan asma bronkial. Faktor luaran termasuk: alergen, jangkitan, perengsa mekanikal dan kimia, fenomena meteorologi dan fisiko-kimia, tekanan dan beban fizikal, agen farmakologi yang boleh memprovokasi bronkospasme (beta-blocker, NSAID), dalaman - kecacatan sistem endokrin dan imun, ANS metabolisme asid arakidonat, kereaktifan bronkus.

Gambaran klinikal bergantung pada tahap keparahan asma bronkial. Tempoh serangan dan tempoh interictal dibezakan. Dengan sedikit asma bronkial di antara sawan, pesakit merasa sihat sepenuhnya dan tidak terhad kemampuannya untuk bekerja dan hidup. Serangan berlaku selepas bersentuhan dengan alergen. Dalam serangan itu, tempoh prekursor dibezakan (reaksi vasomotor mukosa hidung, bersin, pembuangan air besar, serta batuk, sesak nafas, rasa sesak di dada, kesukaran menghembus nafas). Semasa ketinggian serangan, pesakit paling sering menempati posisi berdiri atau orthopnea - duduk dengan tangannya disokong, yang memudahkan keadaannya. Muka bengkak, pembengkakan urat leher, sianosis, penyertaan otot-otot tambahan dalam tindakan bernafas, tachypnea (pernafasan cepat), berdehit, terdengar dari jarak jauh diperhatikan. Dalam tempoh perkembangan serangan yang terbalik, di mana pemberhentian bronkospasme secara spontan diperhatikan secara spontan atau setelah minum ubat, sesak nafas dan kadar pernafasan dikurangkan; pesakit mula batuk sejumlah besar dahak vitreous. Diagnosis disahkan oleh kajian dahak, di mana apa yang disebut "triad" dijumpai: eosinofil, spiral Kurshman dan kristal Charcot-Leiden.

Sekiranya serangan asma berlangsung lebih dari 12 jam dan tidak dapat ditangani dengan agonis adrenergik, maka adalah kebiasaan untuk mengaitkannya dengan status asma.

Status asma terbahagi kepada tiga peringkat: 1) kompensasi relatif - serangan berlarutan, tidak boleh diterima oleh tindakan bronkodilator-adrenomimetik; 2) dekompensasi - perkembangan gangguan pengudaraan, peningkatan hipoksia, penampilan bahagian paru-paru "senyap"; 3) koma hypercapnic hipoksia.

Menurut klasifikasi pakar WHO, empat tahap keparahan asma bronkial dibezakan, dibahagikan dengan keparahan gejala klinikal, jumlah ekspirasi paksa sesaat (FEV1, l / s) dan kadar aliran ekspirasi puncak (PSV, l / min).

2. Asas rawatan dan pemulihan untuk asma

Rawatan asma bronkial terdiri daripada beberapa pilihan: langkah-langkah yang bertujuan untuk menghilangkan hubungan dengan alergen dan mengeluarkannya dari badan, terapi ubat (asas dan simptomatik), kaedah rawatan bukan ubat.

Tahap pemulihan pesakit dengan asma bronkial juga merangkumi peringkat hospital, pesakit luar dan sanatorium. Petunjuk untuk dimasukkan ke hospital adalah serangan tanpa henti dan status asma bronkial asma.

Pada tahap rawat inap, termasuk terapi ubat (pemberian aminofilline iv, prednison, terapi infusi), langkah pemulihan segera dimulakan, iaitu urutan perkusi di dada untuk memudahkan pembuangan dahak.

Daripada prosedur fisioterapeutik, penyedutan bronkodilator (aminophylline), ubat mucolytic (acetylcysteine), UHF, DMV, terapi SMV, dan inductothermy pada dada dengan tujuan anti-radang digunakan. Terapi ultrabunyi pada dada, selain mencapai kesan anti-radang, membantu menipis dan mengah, mengurangkan bronkospasme. Anda boleh menggunakan fonoforesis aminophylline, hidrokortison di dada. UFO di dada juga menyumbang kepada hiposepsibilisasi badan.

Setelah menghentikan serangan, seluruh senjata LFK digunakan - latihan pengukuhan umum untuk batang dan ekstremitas, latihan relaksasi, latihan pernafasan dengan pernafasan yang diperpanjang dengan lancar, latihan dengan menahan nafas sukarela jangka pendek setelah nafas biasa, latihan dengan suara yang diucapkan, latihan yang bertujuan untuk mengatur pernafasan sewenang-wenangnya untuk latihan irama yang betul, latihan untuk membuang sisa udara yang berlebihan dari paru-paru. Menunjukkan urutan dada.

Kaedah terapi senaman dan urutan ini menyumbang kepada normalisasi tindakan bernafas, mengurangkan perubahan keradangan pada bronkus dan paru-paru, memperbaiki pembuangan dahak.

Pada peringkat pesakit luar, pesakit dengan asma bronkial dikenakan tindakan susulan mengikut kumpulan D dispensari. Pemeriksaan kawalan dijalankan dari 2-3 kali setahun (untuk asma bronkial ringan dan sederhana) hingga 1 kali dalam 1-2 bulan (untuk asma bronkial teruk) oleh doktor dan ahli pulmonologi, pakar alergi, ENT, pakar sakit puan, psikoterapis, doktor gigi dirujuk 1 setahun sekali, ahli endokrinologi mengikut petunjuk. Pemeriksaan merangkumi ujian darah, dahak, air kencing; spirografi dilakukan 2-3 kali setahun, fluorografi dan ECG setahun sekali; pemeriksaan alahan, bronkoskopi - mengikut petunjuk. Untuk menghilangkan alergen, puasa dan hari diet digunakan setiap 7-8 hari sekali, diet hypoallergenic. Terapi pengukuhan dan desensitisasi umum ditetapkan (kursus histaglobulin, desensitisasi spesifik, hemosorpsi, plasmapheresis, penyinaran laser dan penyinaran ultraviolet darah, enterosorpsi), terapi ubat (lihat terapi langkah demi langkah - bronkodilator, intal, kortikosteroid), terapi fizikal, fisioterapi (fisioterapi) ( UHF dan terapi gelombang mikro, sinaran ultraviolet dada, arus modulasi sinusoidal, magnetoterapi), psikoterapi, pencegahan jangkitan virus virus pernafasan akut dan selesema, pemulihan fokus jangkitan. Pekerjaan rasional dilakukan (dengan adanya tanda-tanda kecacatan, pesakit dirujuk ke MSEC) dan pemilihan untuk rawatan sanatorium-resort.

3. Terapi senaman untuk asma bronkial

Tugas utama terapi fizikal adalah:

1) pemulihan keseimbangan proses pengujaan dan penghambatan pada korteks serebrum, penindasan refleks kortik-viseral patologi dan pemulihan stereotaip peraturan normal alat pernafasan;

2) pengurangan kekejangan bronkus dan bronkiol; pengudaraan paru-paru yang lebih baik;

3) pengaktifan proses trofik dalam tisu;

4) mengatasi perkembangan emfisema;

5) melatih pesakit untuk mengawal alat pernafasannya semasa serangan asma untuk memudahkannya;

6) latihan tamat tempoh yang lama.

Kursus fisioterapi di hospital dibahagikan kepada 3 tempoh: I (sparing), II (berfungsi) dan III (latihan). Tempoh I dan II berlaku di hospital, III - di klinik atau sanatorium. rawatan pembentukan semula asma bronkial

Tempoh saya berfungsi untuk membiasakan keadaan pesakit, kemampuan fungsinya. Tempoh tempoh bergantung kepada keparahan penyakit..

Dalam tempoh II, kelas diadakan pada posisi awal duduk, berdiri dengan sokongan di atas kerusi, berdiri. Bentuk kelas adalah seperti berikut: latihan terapeutik, latihan kebersihan pagi, berjalan kaki.

Dalam latihan gimnastik terapeutik, latihan khas digunakan:

1) senaman pernafasan yang berlanjutan;

2) senaman pernafasan dengan sebutan huruf vokal dan konsonan, menyumbang kepada pengurangan refleks kekejangan bronkus dan bronkiol;

3) senaman untuk merehatkan otot-otot tali pinggang di bahagian atas;

5) senaman untuk menguatkan otot perut (otot serong luaran dan dalaman perut, otot rektus abdominis), menyumbang kepada peningkatan pernafasan;

6) urut dada dan otot-otot lengan bawah (mengurangkan kekejangan dada dan memudahkan pernafasan).

Dalam latihan senaman terapeutik bagi pesakit dengan asma bronkial, latihan pernafasan yang paling mudah dan termudah harus disertakan. (Lampiran 1.)

Antara latihan pernafasan dengan pengucapan suara, perlu memasukkan jeda rehat untuk relaksasi otot (20-30 s). Dos latihan adalah 4-12 kali. Laju perlahan dan sederhana. (Lampiran 2.)

Penggunaan urut mempunyai kesan refleks positif terhadap keadaan pesakit dengan asma bronkial. Urut terlebih dahulu permukaan depan dada (menggunakan pukulan, gosok, menguli, getaran sekejap, ricih), kemudian bahagian belakang.

III tempoh perjalanan budaya fizikal terapi berlangsung di sanatorium atau klinik. Kelas dalam gimnastik terapeutik diadakan pada posisi permulaan semasa berdiri. Latihan khas yang sama berlaku seperti pada tempoh sebelumnya..

4. Fisioterapi untuk asma bronkial

Haloterapi adalah kaedah rawatan berdasarkan penggunaan mikroklimat buatan yang dekat dengan parameter keadaan gua karst bawah tanah atau lombong garam. Faktor operasi utama persekitaran udara lombong garam, gua atau halochamber adalah aerosol natrium klorida yang sangat tersebar, dan juga ion udara negatif. Ruang halo moden adalah bilik yang dilengkapi khas, di dindingnya terdapat lapisan garam khas. Ini adalah kapasiti penyangga berkaitan dengan kelembapan atmosfera, membantu menjaga keadaan persekitaran aseptik dan hypoallergenic..

Penggunaan ionoterapi udara dengan caj negatif 5-15 minit, setiap hari, kursus 15-20 prosedur ditunjukkan.

Sinaran ultraviolet dada disyorkan dalam empat bidang, setiap hari dalam satu bidang, 2-4 biodosis.

Untuk menghentikan serangan asma bronkial, digunakan aerosol ubat bronkotik yang sangat tersebar..

Terapi induksi dengan sedikit sensasi panas digunakan 15 minit, 12 prosedur.

Tugaskan e.m. UHF dengan kekuatan 30-40 W selama 7-10 minit

Dengan manifestasi bronkus-asma yang teruk, fonoforesis hidrokortison dilakukan di kawasan dada.

Dengan asma bronkial sederhana hingga teruk, bronkoterapi ditunjukkan..

Sekiranya tiada proses keradangan aktif, mandi karbonik "kering" ditetapkan selama 15 minit, prosedur 10-15, kadar aliran karbon dioksida adalah 15 l / min.

5. Terapi diet untuk asma bronkial

Didapati bahawa penyebab utama serangan asma bronkial adalah beberapa protein asing yang masuk semula ke dalam badan. Protein ini mungkin membawa makanan. Oleh itu, diet pesakit dengan asma bronkial harus mengandungi jumlah protein yang terhad, walaupun pesakit itu hipersensitif terhadap produk herba. Sebaiknya hadkan pengambilan ekstrak: makanan yang kaya dengan purin; kuah ikan dan daging yang kuat.

Walaupun tidak ada tanda-tanda intoleransi terhadap makanan tertentu, sekiranya terdapat jenis asma bronkial, diet hypoallergenic adalah disyorkan. Pertama sekali, ia harus dikecualikan dari menu:

· Produk dengan sifat perengsa tidak spesifik (produk masin dan pedas, mustard, lada dan rempah lain);

· Produk dengan peningkatan aktiviti antigenik (kacang, udang karang, kepiting, ikan, buah sitrus, telur).

Anda perlu menghadkan diet:

· Produk yang mempromosikan pembebasan histamin (teh, kopi, bumbu yang disiapkan, alkohol, kaldu ikan dan daging yang kuat, kacang-kacangan, kacang tanah, tomato, coklat, pisang, stroberi, krustasea);

· Produk yang mengandungi histamin (kubis masam, tomato, bayam, daging asap, makanan dalam tin, anggur);

Cheeses, acar herring, kaviar, salami.

Sekiranya pesakit mempunyai intoleransi terhadap aspirin (asid acetylsalicylic), disyorkan untuk mengecualikan makanan yang kaya dengan salisilat dari diet: epal; gooseberry; aprikot raspberry.

Pesakit dengan asma sangat dikontraindikasikan dalam minuman beralkohol. Alkohol meningkatkan kebolehtelapan penghalang usus-paru terhadap alergen makanan. Pesakit juga harus membatasi pengambilan gula dan cecair dan tentu saja garam (dalam kes yang teruk, hingga 4-5 g sehari).

Apa yang perlu dimakan dengan asma?

Di luar tempoh pemburukan penyakit, diet pesakit harus penuh, tetapi tanpa embel-embel. Dalam asma bronkial, disyorkan diet rendah kalori yang kaya dengan makanan yang mempunyai kesan enterosorpsi, dengan kata lain yang mengandungi banyak pektin dan serat makanan. Menganalisis toleransi individu, disarankan untuk memasukkan makanan seperti makanan yang kaya dengan pektin dan serat makanan:

· Jamu yang boleh dimakan liar (kubis laut, kubis kelinci, pisang, primrose, fireweed, chicory, sorrel, jelatang);

· Buah dan beri bermusim, buah kering;

· Sayur-sayuran (kekacang, labu, zucchini, kembang kol dan kembang kol, bunga lawang, saderi, rumput timun, ketumbar, dill, pasli, bawang putih liar, bawang putih, bawang, labu, bit, wortel);

· Biji-bijian dan bijirin utuh (beras, millet, Poltava, barli, barli mutiara, oat, soba).

Pesakit asma perlu menggunakan makanan yang mengandungi: vitamin A, P, C, kumpulan B, fosforus dan garam kalsium.

Alergen makanan dan asma bronkial. Yang penting adalah pemakanan terapeutik untuk asma sekiranya alergi makanan adalah penyebab penyakit atau meningkatkan gejala penyakit. Bagi setiap pesakit, diet dianggap secara individu, dengan mengambil kira intoleransi terhadap produk individu..

Bagi pesakit dengan penyakit ini, diet terapeutik harus dibuat dengan arahan terperinci dan jelas mengenai bahan dan produk mana yang harus dikecualikan dari diet. Penting untuk diketahui bahawa sebilangan alergen udara (penyedutan) sangat serupa sifatnya dengan makanan tertentu. Terdapat banyak contoh seperti itu: debunga bunga matahari dan kayu cacing; debunga walnut dan hazel; biji-bijian makanan dan debunga rumput bijirin. Pesakit yang sensitif terhadap alahan jenis ini harus mengecualikan makanan yang sesuai dari diet semasa berlakunya peningkatan penyakit..

Pemakanan pecahan disyorkan untuk pesakit dengan asma bronkial (sekurang-kurangnya 5 kali sehari). Anda harus mengambil makanan dalam bahagian kecil, makanan terakhir harus diresepkan sekurang-kurangnya 2 jam sebelum tidur.

6. Petunjuk dan kontraindikasi untuk rawatan spa

Petunjuk untuk rawatan spa adalah asma bronkial (atonik dan berjangkit-alergi) pada fasa remisi atau dengan serangan ringan yang jarang berlaku, serta bronkitis asma kronik tanpa kegagalan kardiopulmonari yang teruk; rawatan ditetapkan di sanatorium khas dan resort iklim (Anapa, kawasan peranginan Vladivostok, Gelendzhik, Kislovodsk, kawasan peranginan St. Petersburg, Sochi, Lazarevskoye).

Kontraindikasi untuk rawatan spa adalah asma bronkial dengan kejang teruk yang sering berulang, serta kejang sederhana pada latar belakang terapi hormon.

Pada peringkat sanatorium, terapi iklim banyak digunakan - tinggal lama di udara terbuka, berjalan-jalan panjang. Kebersihan dan pengionan udara, penurunan jumlah alergen, kelembapan sederhana mewujudkan latar belakang yang baik untuk meningkatkan fungsi sistem bronkopulmonari. Mandi udara, helioterapi dan mandi di perairan terbuka menyumbang kepada pengerasan dan mempunyai kesan hiposensitif. Balneotherapy merangkumi hidrogen sulfida dan mandian karbon dioksida. Terapi lumpur (penggunaan ozokerite, lumpur terapi) digunakan dengan tujuan anti-radang. Fisioterapi gunaan juga digunakan (terapi frekuensi tinggi, magnetoterapi, terapi laser, haloterapi, elektroforesis kalsium, fonoforesis hidrokortison, aeroionoterapi) untuk mengurangkan penyumbatan bronkial, hipersensitiviti, dan penyerapan sisa keradangan.

Dalam terapi senaman, terapkan latihan statik dan dinamik, latihan pernafasan terapeutik, berenang terapi, jalan kesihatan.

Pesakit dengan asma bronkus dikenakan tindak lanjut dinamik seumur hidup dan tidak dibatalkan pendaftarannya.