Utama > Gejala

Asma dan kehamilan bronkus: kesan penyakit dan ubat-ubatan

Baru-baru ini, asma dan kehamilan adalah konsep yang tidak sesuai. Apabila seorang wanita didiagnosis dengan ini, secara automatik bermaksud larangan melahirkan anak. Hari ini, keadaan telah berubah secara radikal. AD bukan lagi larangan melahirkan dan melahirkan anak secara semula jadi.

Walaupun begitu, patologi ini mempengaruhi janin. Oleh itu, setiap ibu mengandung mesti mengetahui ciri-ciri kelahiran anak dalam keadaan ini. Ini akan membantu mengelakkan banyak masalah kesihatan. Sekiranya anda akan menjadi seorang ibu, baca dengan teliti di bawah.

Perancangan Kehamilan Asma

Dengan perancangan yang betul, kehamilan dengan asma bronkial tidak berbahaya. Kawalan terhadap patologi mesti dilakukan sebelum kehamilan. Berkat ini, bayi yang sihat dapat dilahirkan.

Perhatian! Penting untuk memilih rawatan yang selamat. Ia juga perlu untuk mengecualikan faktor-faktor yang menjengkelkan. Ini akan mengurangkan bilangan sawan..

Ibu mengandung mesti diberi vaksin terhadap difteria, rubella, haemophilus influenzae, influenza, pneumococcus, tetanus dan beberapa penyakit lain. Vaksinasi diberikan selewat-lewatnya 3 bulan sebelum konsepsi yang dicadangkan.

Untuk asma semasa kehamilan menimbulkan ketidakselesaan minimum, anda perlu meninggalkan tabiat buruk, seperti merokok, minum alkohol. Elakkan bersentuhan dengan alergen. Momen ini paling relevan pada musim panas.

Sekiranya BA sepanjang tahun, maka kehidupan hypoallergenic khas harus dibuat. Ini membantu mengurangkan perjalanan penyakit dengan ketara. Kami juga dapat mengurangkan dos ubat.

Asma pada wanita hamil: betapa berbahayanya

Kehamilan mungkin berlaku dengan asma bronkial eksogen, endogen dan bercampur. Penyakit ini bukan kontraindikasi. Walau bagaimanapun, apabila seorang wanita menggunakan penyedutan untuk melegakan sesak nafas, jumlah oksigen dalam darah berkurang dan jumlah karbon dioksida meningkat. Saluran plasenta menjadi lebih sempit, kegagalan pernafasan terbentuk. Akibatnya, oksigen tidak mencukupi untuk janin. Atas sebab ini, komplikasi seperti:

  • preeklamsia;
  • toksikosis pramatang;
  • ancaman pengguguran perubatan;
  • kekurangan fetoplacental;
  • penghantaran awal.

Eksaserbasi biasanya dihadapi oleh pesakit dengan tahap AD yang teruk. Kanak-kanak yang dilahirkan dalam keadaan sedemikian sering mengalami alahan. Juga, terdapat risiko tinggi mengandung bayi dengan berat badan yang tidak mencukupi, masalah sistem saraf pusat, keterbelakangan mental dan fizikal. Pada masa akan datang, bayi seperti itu secara sistematik menderita selesema, radang paru-paru, bronkitis.

Perhatian! Pesakit mungkin mengalami pembengkakan mukosa bronkus, trakea, dan hidung. Ini membawa kepada sesak nafas..

Kesan penyakit dan ubat pada janin

Dengan kelahiran janin, perubahan serius berlaku pada tubuh wanita. Mereka berkaitan dengan sistem pernafasan. Pada mulanya, jumlah progesteron dan jumlah karbon dioksida dalam darah meningkat. Ini membawa kepada pernafasan yang cepat..

Kemudian sesak nafas mengambil sifat mekanikal. Diafragma meningkat, dan tekanan meningkat dalam sistem arteri pulmonari. Semua ini mempunyai kesan langsung pada kadar aliran ekspirasi paksa sesaat. Kerana kemerosotan fungsi pernafasan, sukar untuk mengawal asma.

Apa-apa jenis asma bronkial pada wanita hamil menyebabkan toksikosis teruk. Pesakit seperti ini mempunyai risiko gangguan yang tinggi dan permulaan patologi semasa bersalin. Dengan latar belakang serangan yang kompleks, peratusan keguguran dan pembedahan caesar meningkat.

Perhatian! Sekiranya penyakit itu timbul semasa kehamilan, biasanya didiagnosis pada trimester ketiga. Dyspnea baru muncul pada mulanya.

Tidak mungkin untuk menolak rawatan yang mencukupi. Penting untuk tidak membiarkan serangan yang teruk, kerana itu adalah bahaya serius bagi janin. Penolakan ubat mengancam dengan pemerolehan status asma. Akibatnya, ibu dan anak mungkin mati..

Sekiranya glukokortikoid yang dihirup digunakan sebelum kehamilan, maka anda tidak boleh menolaknya, jika tidak, janin boleh membahayakan. Pada trimester kedua, kesejahteraan wanita biasanya bertambah baik. Sebabnya ialah perubahan tahap progesteron.

Ibu masa depan disyorkan penyedut tanpa freon. Pada bungkusan ubat tersebut, sebutkan sebutan "N" atau "IVF".

Ciri rawatan

Rawatan asas sangat diperlukan. Ia membolehkan anda menekan keradangan pada bronkus. Tanpa terapi sedemikian, perjuangan semata-mata dengan gejala patologi akan membawa kepada perkembangannya. Pelan rawatan adalah doktor. Keadaan pesakit semasa dan keparahan asma diambil kira..

Ubat yang diresepkan harus diminum setiap hari, mengikut dos yang ditetapkan. Terapi asas mengurangkan keperluan ubat tambahan. Ini memberi kesan positif pada perkembangan janin..

Rawatan asas dijalankan selama tiga trimester selepas kelahiran bayi. Apabila penyakit itu berlalu dalam bentuk ringan, "Intal" atau "Ubin" diresepkan. Beclomethasone atau Budesonide mungkin diresepkan..

Untuk memantau keadaan di rumah, anda mesti menggunakan peranti mudah alih - meter aliran puncak. Ia membantu mempelajari ciri-ciri pernafasan. Maklumat ini penting untuk doktor yang menghadiri. Pengukuran harus dilakukan pada waktu pagi dan petang. Maklumat yang diterima mestilah direkodkan di atas kertas, dan kemudian ditunjukkan kepada doktor. Data ini membantu menganalisis dinamika kesejahteraan..

Bagaimana kelahiran dengan asma??

Walaupun wanita hamil didiagnosis dengan asma, ia mungkin merupakan kelahiran bebas. Perkara utama adalah bahawa selama 9 bulan keadaan ibu masa depan terkawal. Rawat inap dilakukan dua minggu sebelum tarikh bersalin.

Petunjuk wanita dan janin diperiksa secara berkala. Segera sebelum kelahiran, ubat diberikan yang tidak membenarkan permulaan serangan. Bagi kanak-kanak, ubat seperti itu tidak berbahaya, tetapi memberi kesan positif kepada keadaan wanita ketika melahirkan.

Perhatian! Apabila seorang wanita mengambil prednison dalam jumlah besar, suntikan hidrokortison diberikan.

Sekiranya penyakit ini menjadi bentuk yang kompleks, serangan sering berlaku, maka pembedahan caesar dilakukan. Campur tangan seperti ini dirancang. Biasanya operasi dilakukan pada 38 minggu. Pada masa ini, kanak-kanak itu sudah berumur dan berdaya maju.

Perhatian! Sekiranya terdapat petunjuk untuk pembedahan caesar, maka anda tidak boleh menolak campur tangan tersebut. Jika tidak, anda boleh kehilangan bayi.

Asma bronkial yang timbul untuk satu sebab atau yang lain semasa kehamilan atau sebelum boleh menyebabkan komplikasi semasa proses kelahiran, iaitu:

  • pelepasan cecair amniotik sebelum melahirkan;
  • kelahiran cepat yang memberi kesan buruk kepada bayi;
  • buruh patologi.

Apabila seorang wanita mula melahirkan sendiri di rumah, kekurangan jantung kardiopulmonari sering berlaku, sesak nafas berlaku. Dalam keadaan ini, doktor menjalani operasi kecemasan.

Perhatian! Dalam kes yang kompleks, anestesia penyedutan tidak digunakan. Gunakan sekatan wilayah.

Menyusu

Yang perlu diberi perhatian ialah memberi makan bayi. Tidak perlu berhenti menyusu.

Ya, komponen ubat masuk ke dalam susu, tetapi dalam kepekatan kecil. Dalam darah seorang wanita semakin banyak. Perkara utama adalah mengambil ubat tidak lebih dari empat jam sebelum memberi makan.

Apa ubat yang tidak boleh diambil oleh wanita hamil untuk mendapatkan rawatan?

Terdapat banyak ubat untuk asma semasa kehamilan. Anda tidak perlu memilihnya sendiri. Mereka diambil hanya seperti yang ditetapkan oleh doktor, dengan ketat memerhatikan dosnya. Terdapat ubat-ubatan yang sama sekali tidak boleh diambil semasa kehamilan dan dalam diagnosis asma, jika tidak, kerosakan yang tidak dapat diperbaiki akan menyebabkan kesihatan ibu dan bayi masa depan.

Oleh itu, semasa mengandung, anda perlu meninggalkan ubat berikut:

  • Fenoterol, Salbutamol, Terbutaline. Mereka boleh menyebabkan keguguran. Ubat semacam itu hanya diresepkan dalam kes yang jarang berlaku dan hanya di bawah pengawasan pakar perubatan. Mereka dikontraindikasikan secara ketat pada peringkat kemudian..
  • Adrenalin. Ia membantu menghentikan serangan asfiksia, tetapi hipoksia janin boleh berlaku disebabkan olehnya. Ubat itu menimbulkan kekejangan rahim.
  • Theophylline. Melalui plasenta, ia memasuki darah janin dan membawa kepada peningkatan degupan jantungnya.
  • Antihistamin. Memberi kesan buruk kepada tubuh wanita dan bayi.
  • Glukokortikosteroid individu. Mereka mempunyai kesan negatif pada otot janin..

Sekiranya rawatan dipilih dengan betul, maka kesihatan tidak akan terganggu. Penting untuk mengikuti semua cadangan doktor.

Perhatian! Dalam tempoh selepas melahirkan, anda sudah boleh mengambil ubat di atas jika perlu. Tetapi pastikan anda berjumpa doktor dan ikuti cadangannya.

Sila kongsi bahan ini di rangkaian sosial. Oleh itu, lebih ramai orang akan dapat mengetahui ciri rawatan asma semasa mengandung..

Asma bronkial semasa kehamilan - Rawatan

Semua kandungan iLive diperiksa oleh pakar perubatan untuk memastikan ketepatan dan konsisten yang terbaik dengan fakta..

Kami mempunyai peraturan yang ketat untuk memilih sumber maklumat dan kami hanya merujuk ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, jika mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian..

Sekiranya anda berpendapat bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Rawatan asma bronkial pada wanita semasa kehamilan

Tugas utama merawat asma bronkial pada wanita hamil termasuk menormalkan FVD, mencegah berlakunya asma bronkial, menghilangkan kesan sampingan ubat-ubatan anti-asma, menghentikan serangan asma, yang dianggap sebagai kunci kehamilan yang tidak rumit dan kelahiran bayi yang sihat.

Terapi AD pada wanita hamil dijalankan mengikut peraturan yang sama seperti pada wanita yang tidak hamil. Prinsip utama adalah peningkatan atau penurunan intensiti terapi kerana keparahan penyakit berubah, dengan mempertimbangkan ciri-ciri perjalanan kehamilan, pemantauan wajib penyakit dan keberkesanan rawatan yang ditetapkan dengan flowmetry puncak, penggunaan pilihan ubat penyedutan yang disukai.

Ubat-ubatan yang ditetapkan untuk asma bronkial dibahagikan kepada:

  • asas - mengawal perjalanan penyakit (glukokortikoid sistemik dan penyedutan, kromon, metilksanthin bertindak panjang, β2-agonis bertindak panjang, persediaan antileukotriena), ia diambil setiap hari, untuk jangka masa yang lama;
  • ubat simtomatik atau kecemasan (β2-agonis yang bertindak pantas, antikolinergik, metilxanthin, glukokortikoid sistemik) - dengan cepat menghilangkan bronkospasme dan gejala yang menyertainya: mengi, rasa “sesak” di dada, batuk.

Rawatan dipilih berdasarkan tahap keparahan asma bronkial, ketersediaan ubat-ubatan anti-asma dan keadaan hidup individu pesakit.

Di antara agonis β2-adrenergik semasa kehamilan, mungkin menggunakan salbutamol, terbutaline, fenoterol. Antikolinergik yang digunakan dalam rawatan asma pada wanita hamil termasuk ipratropium bromide dalam bentuk inhaler atau gabungan ipratropium bromide + fenoterol. Persiapan kumpulan ini (kedua-dua beta-mimetik dan antikolinergik) sering digunakan dalam amalan obstetrik untuk merawat ancaman pengguguran. Methylxanthines, yang merangkumi aminophylline, aminophylline, juga digunakan dalam praktik obstetrik dalam rawatan wanita hamil, khususnya dalam rawatan gestosis. Cromones adalah asid cromoglycic yang digunakan dalam rawatan asma bronkial sebagai agen anti-radang asas untuk asma bronkial ringan, kerana kecekapannya yang rendah, di satu pihak, dan keperluan untuk kesan terapi yang cepat, di sisi lain (memandangkan kehadiran kehamilan dan risiko perkembangan atau peningkatan fenomena kekurangan plasenta dalam perjalanan penyakit yang tidak stabil), penggunaannya terhad semasa kehamilan. Mereka boleh digunakan pada pesakit yang telah menggunakan ubat ini dengan kesan yang cukup sebelum kehamilan, dengan syarat penyakit yang stabil dapat dijaga selama kehamilan. Sekiranya perlu, pelantikan terapi anti-radang asas semasa kehamilan lebih disukai sebagai glukokortikoid yang disedut (budesonide).

  • Dengan asma bronkial yang sekejap-sekejap, kebanyakan pesakit tidak digalakkan menggunakan ubat setiap hari. Rawatan eksaserbasi bergantung kepada keparahannya. Sekiranya perlu, tindakan cepat beta-agonis yang dihirup diresepkan untuk menghilangkan gejala asma bronkial. Sekiranya eksaserbasi teruk diperhatikan dengan asma bronkial yang sekejap-sekejap, maka pesakit tersebut harus dirawat sebagai pesakit dengan asma bronkial yang berterusan dengan tahap keparahan sederhana.
  • Pesakit dengan asma bronkial ringan yang berterusan memerlukan penggunaan ubat setiap hari untuk mengekalkan kawalan penyakit ini. Rawatan dengan glukokortikoid yang dihirup (budesonide 200-400 mcg / hari atau 800 mcg / hari atau> 1000 mcg / hari beclomethasone atau setara) lebih disukai bersamaan dengan penyedutan (Z2-agonis yang bertindak panjang 2 kali sehari. Alternatif untuk β2-agonis yang disedut adalah tindakan panjang β2-agonis oral methylxanthine yang bertindak panjang. Penolakan glukokortikoid mungkin.
  • Setelah berjaya mengawal asma bronkial dan mengekalkannya sekurang-kurangnya 3 bulan, penurunan secara beransur-ansur dalam jumlah terapi pemeliharaan dijalankan, dan kemudian kepekatan minimum yang diperlukan untuk mengawal penyakit ditentukan.

Bersama dengan kesan langsung pada asma, rawatan sedemikian juga mempengaruhi kehamilan dan perkembangan janin. Pertama sekali, ia adalah kesan antispasmodik dan anti-agregasi yang diperoleh dengan penggunaan metilxanthines, kesan tocolytic (penurunan nada, kelonggaran rahim) dengan agonis β2, kesan imunosupresif dan anti-radang semasa terapi glukortikoid.

Semasa menjalankan terapi bronkodilator, pesakit dengan ancaman penamatan kehamilan harus lebih memilih tablet m2-mimetik, yang bersama dengan bronkodilator juga akan mempunyai kesan tocolytic. Sekiranya terdapat gestosis, disarankan untuk menggunakan metilxanthines - aminophylline sebagai bronkodilator. Sekiranya penggunaan hormon sistemik diperlukan, prednison atau metilprednisolon harus lebih disukai..

Semasa menetapkan farmakoterapi kepada wanita hamil dengan asma, perlu diingat bahawa untuk kebanyakan ubat anti-asma, tidak ada kesan buruk pada kehamilan. Pada masa yang sama, pada masa ini tidak ada ubat dengan keselamatan yang terbukti pada wanita hamil, kerana tidak ada ujian klinikal terkawal untuk wanita hamil. Objektif utama rawatan adalah memilih dos ubat minimum yang diperlukan untuk memulihkan dan mengekalkan ketahanan bronkus yang optimum dan stabil. Perlu diingat bahawa bahaya dari penyakit yang tidak stabil dan kegagalan pernafasan, yang berkembang pada masa yang sama, untuk ibu dan janin jauh lebih tinggi daripada kemungkinan kesan sampingan ubat-ubatan. Meringankan asma bronkial dengan cepat, walaupun dengan penggunaan glukokortikoid sistemik, lebih baik daripada penyakit yang tidak terkawal atau tidak terkawal jangka panjang. Penolakan rawatan aktif selalu meningkatkan risiko komplikasi bagi ibu dan janin.

Semasa melahirkan anak, rawatan asma bronkial tidak perlu dihentikan. Terapi penyedutan harus diteruskan. Ibu bapa yang menerima hormon tablet semasa kehamilan diberi prednison parenteral.

Kerana kenyataan bahawa penggunaan β-mimetik semasa melahirkan dikaitkan dengan risiko melemahkan tenaga kerja, ketika menjalankan terapi bronkodilator dalam tempoh ini, anestesia epidural pada tahap dada harus lebih disukai. Untuk tujuan ini, tusukan dan kateterisasi ruang epidural di kawasan toraks dilakukan pada tahap ThVII - ThVIII dengan pengenalan 8-10 ml larutan bupivacaine 0.125%. Anestesia epidural membolehkan anda mencapai kesan bronkodilator yang jelas, membuat sejenis perlindungan hemodinamik. Kemerosotan aliran darah janin-plasenta semasa pemberian anestetik tempatan tidak diperhatikan. Pada masa yang sama, keadaan dibuat untuk melahirkan secara spontan, tanpa pengecualian, percubaan pada peringkat kedua kelahiran anak, walaupun dengan penyakit yang teruk yang membatalkan pesakit.

Pemburukan asma bronkial semasa kehamilan adalah keadaan mendesak yang tidak hanya mengancam nyawa wanita hamil, tetapi juga perkembangan hipoksia janin hingga kematiannya. Sehubungan dengan itu, rawatan pesakit seperti itu harus dilakukan di sebuah hospital dengan pemantauan wajib terhadap status fungsi kompleks fetoplacental. Asas untuk rawatan eksaserbasi adalah pengenalan β2-agonis (salbutamol) atau kombinasi mereka dengan ubat antikolinergik (ipratropium bromida + fenoterol) melalui nebulizer. Pentadbiran glukokortikosteroid yang dihirup (budesonide - 1000 μg) melalui nebulizer adalah komponen terapi kombinasi yang berkesan. Glukokortikosteroid sistemik harus dimasukkan ke dalam perawatan jika, setelah pemberian nebulizer pertama dari β2-agonis, tidak ada peningkatan yang stabil atau eksaserbasi dikembangkan dengan glukokortikosteroid oral. Oleh kerana ciri-ciri yang berlaku dalam sistem pencernaan semasa kehamilan (pengosongan gastrik lebih lama), pemberian glukokortikosteroid secara parenteral lebih disukai berbanding dengan per os.

Asma bronkial bukanlah petunjuk untuk pengguguran. Sekiranya berlakunya penyakit yang tidak stabil, eksaserbasi yang teruk, pengguguran dikaitkan dengan risiko tinggi untuk kehidupan pesakit, dan setelah menghentikan pemburukan dan menstabilkan keadaan pesakit, persoalan mengenai perlunya menghentikan kehamilan secara amnya.

Bersalin wanita hamil dengan asma bronkial

Bersalin wanita hamil dengan penyakit ringan dengan analgesia yang mencukupi dan terapi ubat pembetulan tidak sukar dan tidak memburukkan lagi keadaan pesakit.

Pada kebanyakan pesakit, kelahiran berakhir secara spontan (83%). Di antara komplikasi kelahiran anak, proses kelahiran anak yang paling cepat (24%), pembuangan cairan ketuban sebelum kelahiran (13%) adalah yang paling biasa. Pada tempoh pertama kelahiran - anomali aktiviti buruh (9%). Jangka masa kelahiran kedua dan ketiga ditentukan oleh adanya tambahan ekstragenital, patologi obstetrik, dan ciri-ciri sejarah obstetrik-ginekologi. Sehubungan dengan data yang ada mengenai kemungkinan kesan bronkospastik metilergometrin, ketika melakukan profilaksis pendarahan pada tahap kedua persalinan, pemberian oksitosin intravena harus lebih disukai. Melahirkan, sebagai peraturan, tidak memburukkan keadaan pesakit. Dengan rawatan penyakit yang mendasari, pengurusan kelahiran yang berhati-hati, pemantauan yang teliti, anestesia dan pencegahan penyakit radang purulen komplikasi selepas bersalin pada pesakit ini tidak diperhatikan..

Namun, dengan penyakit yang teruk, melumpuhkan pesakit, berisiko tinggi terkena atau dengan kegagalan pernafasan, kelahiran menjadi masalah serius.

Pada wanita hamil dengan asma bronkial yang teruk atau asma bronkial yang tidak terkawal dengan tahap keparahan sederhana, status asma semasa kehamilan tertentu, pemburukan penyakit pada akhir trimester ketiga, kelahiran adalah masalah serius kerana fungsi pernafasan dan hemodinamik yang terganggu, dan risiko tinggi penderitaan janin intrauterin. Kontinjen pesakit ini diancam oleh perkembangan penyakit yang teruk, pernafasan akut dan kegagalan jantung semasa bersalin.

Memandangkan tahap risiko berjangkit yang tinggi, serta risiko komplikasi yang berkaitan dengan trauma pembedahan pada penyakit teruk dengan tanda-tanda kegagalan pernafasan, kaedah pilihan adalah kelahiran yang dirancang melalui saluran kelahiran semula jadi.

Semasa kelahiran melalui saluran kelahiran semula jadi sebelum kelahiran, tusukan dan kateterisasi ruang epidural di kawasan toraks dilakukan pada tahap ThVIII - ThIX dengan pengenalan larutan marcaine 0.125%, yang memberikan kesan bronkodilator yang ketara. Kemudian, buruh dirangsang oleh amniotomi. Tingkah laku wanita dalam persalinan dalam tempoh ini adalah aktif.

Dengan bermulanya persalinan biasa, anestesia buruh bermula dengan anestesia epidural pada tahap L1 - L2.

Pengenalan anestetik dengan tindakan yang berpanjangan dalam konsentrasi rendah tidak membatasi mobiliti wanita, tidak melemahkan percubaan pada tahap kedua persalinan, mempunyai kesan bronkodilator yang jelas (peningkatan keupayaan vital paru-paru - FVC, OFV1, POS) dan membolehkan anda membuat sejenis perlindungan hemodinamik. Terdapat peningkatan output kejutan pada ventrikel kiri dan kanan. Perubahan aliran darah janin diperhatikan - penurunan rintangan aliran darah di saluran pembuluh darah dan aorta janin.

Dengan latar belakang ini, kelahiran secara spontan tanpa percubaan mungkin dilakukan pada pesakit dengan gangguan obstruktif. Untuk memendekkan tempoh kedua kelahiran, episiotomi dilakukan. Sekiranya tidak ada pengalaman yang mencukupi atau kemampuan teknikal untuk melakukan anestesia epidural pada tahap toraks, penghantaran melalui pembedahan caesar harus dilakukan. Oleh kerana anestesia endotrakeal menimbulkan risiko yang paling besar, anestesia epidural adalah kaedah memilih anestesia untuk pembedahan caesar..

Petunjuk untuk kelahiran pembedahan pada wanita hamil dengan asma bronkial adalah:

  • kehadiran tanda-tanda kegagalan kardiopulmonari setelah menghentikan eksaserbasi teruk atau status asma yang berpanjangan;
  • kehadiran pneumotoraks spontan pada anamnesis;
  • juga pembedahan caesar boleh dilakukan mengikut petunjuk obstetrik (seperti adanya parut yang tidak dapat dilarutkan pada rahim selepas bahagian caesar sebelumnya, pelvis sempit, dll..

Asma semasa mengandung

Setiap ibu yang penyayang menantikan penampilan remah-remahnya dan dengan tulus berharap agar dia dilahirkan dengan sihat dan tanpa sebarang patologi. Tetapi dalam beberapa kes, semua kegembiraan ibu dapat membayangi penyakit wanita hamil. Salah satunya adalah asma bronkial, yang mana seorang wanita boleh menderita semasa kehamilan, ketika semua penyakit kronik atau alergi di tubuhnya bertambah buruk.

Dalam beberapa abad yang lalu, doktor tidak menasihati wanita dengan asma bronkial untuk melahirkan sama sekali, sehingga tidak membahayakan diri mereka sendiri dan janin. Tetapi pada masa itu, ubat belum berkembang seperti sekarang. Oleh itu, anda boleh tenang: berkat kemajuan di dunia sekarang, ribuan wanita hamil dengan asma bronkial melahirkan anak yang sihat sepenuhnya.

Apa itu asma bronkial dan mengapa ia boleh membahayakan bayi anda?

Ringkasnya, ini adalah reaksi alahan sistem pernafasan. Mekanisme penyakit ini mudah: bronkus bersentuhan dengan alergen dan oleh itu lumennya sempit, kekejangan dan sesak nafas berlaku. Dalam kes ini, alergen mungkin termasuk debunga tumbuhan, makanan laut, kelembapan dan kelembapan haiwan, debu, bahan kimia rumah tangga, dan asap rokok. Dalam kes yang jarang berlaku, asma berlaku selepas kecederaan otak dan disebabkan oleh pelbagai gangguan endokrin. Selalunya penyakit ini boleh disertai oleh dermatitis, eksim, rhinitis, konjungtivitis. Dan bayi anda berisiko mendapat hipoksia (jumlah oksigen yang tidak mencukupi dalam darah) walaupun di dalam kandungan.

Tetapi masalah terbesar timbul bukan kerana penyakit itu ada, tetapi kerana kawalannya yang lemah. Lagipun, jika anda mengetahui bahawa anda seorang pesakit asma, anda mesti sentiasa berada di bawah pengawasan doktor anda dan minum ubat-ubatan tertentu secara berkala. Untuk melahirkan bayi yang sihat, ibu mengandung perlu dirawat untuk mengelakkan peningkatan gejala dan perkembangan hipoksia pada bayi.

Punca Asma Semasa Kehamilan

Seperti yang anda ketahui, sejumlah perubahan hormon berlaku pada tubuh wanita hamil. Ini membawa kepada fakta bahawa asma bronkial dapat menampakkan dirinya secara berbeza untuk setiap ibu. Pada kira-kira satu pertiga wanita asma, keparahan dan kekerapan kejang tetap sama seperti sebelum kehamilan. Bagi sesetengah orang, penyakit ini biasanya tidak lagi mengganggu dan berlanjutan dalam bentuk ringan. Doktor mengatakan ini berlaku berkat peningkatan kortisol hormon.

Bentuk asma yang teruk selalunya boleh menyebabkan ketakutan ibu terhadap dirinya sendiri. Takut ubat-ubatan yang ditetapkan akan memberi kesan negatif kepada anak itu, dia enggan mengambilnya. Dan ini membuka jalan untuk remah-remah dalam hipoksia. Selalunya, wanita hamil mengadu peningkatan kejang pada 28-40 minggu. Pada masa inilah janin tumbuh dan menyekat pergerakan paru-paru ibu. Ia menjadi lebih mudah hanya apabila bayi jatuh sejurus sebelum melahirkan ke pelvis kecil. Itulah sebabnya doktor menegaskan bahawa pesakit asma wanita hamil sentiasa menyimpan alat sedut di dekat mereka. Kejang yang teruk boleh menyebabkan kontraksi pramatang.

Peningkatan kejang pada wanita hamil bergantung pada bentuk asma bronkial. Mereka dibezakan oleh dua:

  1. berjangkit dan alahan. Ia berkembang dengan latar belakang penyakit berjangkit saluran pernafasan. Ia boleh menjadi radang paru-paru, faringitis, radang amandel atau bronkitis. Alergen dalam kes ini adalah mikrob berbahaya. Bentuk asma ini paling kerap berlaku pada wanita hamil;
  2. tidak berjangkit dan alahan. Serbuk sari tumbuhan, debu, bulu, bulu binatang dan bulu, ubat-ubatan (antibiotik, penisilin, vitamin B1, aspirin, piramidon), bahan kimia industri (formalin, racun perosak, sianamida, garam anorganik logam berat) dapat memprovokasi perkembangan dan komplikasi bentuk asma bronkial ini. ), alergen makanan (buah sitrus, strawberi, strawberi). Peranan penting dalam berlakunya asma alergi yang tidak dapat dijangkiti adalah kecenderungan keturunan.

Gejala asma pada wanita hamil

Pertama sekali, asma bronkial adalah penyakit keradangan kronik. Proses keradangan memprovokasi sejumlah gejala, dan tidak boleh diabaikan. Lagipun, asma betul-betul berlaku apabila bukan gejala yang perlu dirawat, tetapi penyebabnya. Jika tidak, penyakit ini hanya akan berlanjutan dan menyebabkan komplikasi..

Seorang wanita hamil mempunyai ketiga-tiga peringkat perkembangan asma bronkial: predastma, serangan asma dan status asma.

Asma dan kehamilan bronkus

Asma bronkial adalah kongenital atau diperolehi. Penyakit pernafasan berlaku dalam bentuk kronik, dan sifat pembentukan patologi tidak penting di sini. Mana-mana orang, termasuk wanita hamil, berisiko. Apakah kesan serangan asma pada janin dan sama ada kemungkinan untuk melahirkan sama sekali, artikel itu akan memberitahu. Mari kita bincangkan bagaimana asma dan kehamilan bronkus berjalan.

Peringkat bahaya

Pesakit sering tertanya-tanya apakah asma berbahaya semasa mengandung. Sekiranya anda mengabaikan masalah ini, maka penyakit ini akan membahayakan anak dan ibu mengandung. Untuk mengelakkan akibat negatif, diperlukan pemantauan berterusan dari pakar. Maka semuanya akan baik-baik saja.

Tidak mungkin untuk menentukan bagaimana kehamilan akan mempengaruhi perjalanan penyakit ini. Di sini reaksi badan bergantung kepada keparahan atau bentuk patologi. Sekiranya wanita hamil berada dalam tahap ringan atau sederhana, peningkatan atau hilangnya gejala tidak dikesampingkan. Tetapi dengan tahap yang teruk, serangan asma yang kerap dan kerap berlaku. Dan jika dalam kes pertama, rawat inap berlaku lebih dekat dengan kelahiran anak, pada wanita kedua berkewajipan untuk menjaga sepanjang masa.

Kesan pada ibu

Biasanya penyakit ini terus bergelombang - dalam jangka masa tertentu ia mereda, di mana penyakit itu bertambah buruk. Ia bergantung kepada kesan beberapa faktor, termasuk persekitaran (iklim, kelembapan, dll.), Suasana keluarga, masyarakat, pemakanan, dll. Pada saat-saat puncak asma pada wanita hamil, diperlukan rawatan di hospital, jika tidak, akibatnya tidak dapat dipulihkan.

Apakah kesan penyakit ini pada tubuh ibu, jika anda mengabaikan nasihat doktor:

  • Serangan mati lemas muncul lebih kerap dan lebih kerap daripada biasa
  • Terdapat komplikasi - jangkitan bakteria atau virus
  • Kelahiran pramatang dan ancaman keguguran, toksikosis teruk

Menurut statistik, kebanyakan wanita dengan asma mengalami sesak nafas dalam tiga bulan awal. Dalam tempoh ini, penting untuk mendengar badan dan berjumpa doktor tepat pada waktunya. Dengan peningkatan istilah, penyakit ini ditekan.

Kesan pada janin

Sekiranya serangan asma berlaku pada wanita hamil, maka kebuluran oksigen badan akan bermula, termasuk plasenta. Bantuan perubatan tepat pada masanya mencegah hipoksia janin. Jika tidak, anak yang dilahirkan ketinggalan dalam perkembangannya.

Apakah kesan asma pada janin:

  • Tercekik bayi yang belum lahir dan kurang berat badan
  • Kerosakan perkembangan dan pembentukan patologi kardiovaskular
  • Penyakit neurologi dan otot kongenital

Hasil daripada sikap lalai dalam asma adalah kelahiran yang bermasalah, akibatnya bayi masa depan berisiko mengalami cacat jantung. Pembentukan patologi saluran pernafasan tidak dikecualikan. Oleh itu, berhati-hatilah. Jangan abaikan isyarat badan.

Adakah saya perlu membuat persediaan untuk mengandung

Jawapannya adalah ya. Dan ini berlaku untuk semua wanita, terutamanya pesakit asma. Ingat, jika ibu mengandung menderita patologi saluran pernafasan, maka doktor mesti memantau keadaan badan walaupun pada masa merancang kehamilan. Trimester pertama penting di sini..

Apa yang perlu anda lakukan dalam tempoh merancang bayi:

  • Terapi - cari doktor yang baik untuk menentukan kaedah rawatan yang betul;
  • Perengsa - menghapuskan penyebab serangan asma;
  • Suasana - mewujudkan hubungan baik dalam keluarga.

Makanan berperanan. Menghilangkan kemungkinan alergen. Juga jaga kebersihan di rumah, ventilasi bilik secara berkala. Sekiranya terdapat perokok dalam keluarga, mereka harus melepaskan tabiat buruk. Asap tembakau sangat berbahaya bukan hanya untuk pesakit asma hamil, tetapi juga untuk semua ibu hamil.

Untuk tujuan pencegahan, vaksinasi diperlukan. Seorang wanita diberi vaksin terhadap pelbagai penyakit (pneumokokus, influenza, hepatitis, campak, tetanus, dll.). Cadangan dan pengawasan doktor adalah wajib! Jangan buat apa-apa tanpa kebenaran doktor. Anda mesti sangat berhati-hati dalam hal ini..

Bagaimana badan berubah

Seorang wanita hamil rata-rata mengalami sesak nafas. Ini disebabkan oleh latar belakang hormon dan fungsi saluran pernafasan. Perkara pertama yang berlaku pada tubuh adalah perubahan komposisi darah. Sekiranya sebelumnya, sebahagian besar oksigen ada, sekarang karbon dioksida berlaku. Itulah sebabnya peningkatan ventilasi paru-paru diperlukan, yang menjelaskan sesak nafas.

Asma bronkial memperburuk proses semasa kehamilan. Gejala utama penyakit ini adalah mati lemas. Dan seiring dengan kebuluran oksigen semasa kehamilan, keadaan semakin bertambah. Juga mempengaruhi kedudukan diafragma, yang berada di atas normal kerana pertumbuhan rahim yang berterusan. Dan kerana peningkatan tekanan darah, jumlah tisu paru-paru menurun.

Apa yang berlaku pada wanita yang asma:

  • Pembengkakan nasofaring dan sistem pernafasan
  • Sukar menyedut jisim oksigen kerana perubahan paru-paru
  • Kemungkinan kabur mata kerana kebuluran oksigen

Untuk mengelakkan semua ini, adalah penting untuk mengikuti arahan doktor anda. Dalam keadaan seperti itu, doktor biasanya menetapkan pengambilan beberapa ubat secara berterusan. Jangan ubat sendiri dan jangan mengecualikan ubat dari kursus yang dipilih. Setiap pakar memberi tumpuan kepada ciri-ciri individu badan, jadi ketepuan dengan unsur-unsur yang diperlukan sangat penting.

Kes-kes manifestasi asma pertama dan satu-satunya semasa kehamilan tidak dikecualikan. Dan sekali lagi, semuanya berkaitan dengan perubahan dalam badan. Walau bagaimanapun, semuanya boleh berubah - penyakit ini akan berkembang menjadi bentuk kronik. Menurut statistik, lebih sering terdapat perubahan ke arah peningkatan. Sekiranya gejala patologi saluran pernafasan pertama kali muncul semasa kehamilan, sukar untuk mendiagnosis penyakit ini, kerana wanita hamil sudah mengalami sesak nafas. Penyakit ini dikesan pada waktu yang lewat, dan ini menimbulkan masalah dengan kelahiran anak.

Melahirkan asma

Sekiranya rawatan asma bronkial dalam tempoh kehamilan betul, maka pesakit akan melahirkan sendiri. Lebih-lebih lagi, dengan mengambil kira tahap penyakit ini, kemasukan ke hospital berlaku (biasanya 14 hari sebelum anggaran tarikh kelahiran). Pengawasan perubatan yang ditingkatkan juga diperlukan..

Apabila kelahiran anak bermula, doktor mencegah mati lemas dengan ubat khas. Jangan risau dengan keadaan bayi. Vaksin ini bukan sahaja tidak berbahaya, tetapi juga berguna untuk melahirkan anak. Suntikan menjadikan prosesnya lebih mudah. Sekiranya tindak balas badan negatif dan gejala asma meningkat, maka pembedahan caesar dilakukan. Operasi yang dirancang juga dirancang dalam kes peralihan penyakit ke bentuk yang teruk sebelum melahirkan. Ini dilakukan pada 38 minggu. Adalah mustahil untuk menolak pembedahan caesar, kerana komplikasi semasa kelahiran semula jadi mengancam nyawa anak.

Apa komplikasi yang mengancam asma:

  • Cecair ketuban keluar sebelum tarikh akhir
  • Kelahiran cepat berlaku
  • Risiko proses tidak normal

Juga, semasa kelahiran yang rumit, kekurangan sistem kardiovaskular berlaku, dan ini sudah mengancam nyawa ibu. Tetapi! Sekiranya pada mulanya kelahiran semula jadi dibenarkan, dan pesakit dengan jelas mengikuti arahan doktor, risiko akibat di atas adalah minimum. Dalam kes operasi yang dirancang, doktor mengesyorkan menggunakan anestesia anestesia wilayah. Sebelum memilih suntikan, dapatkan persetujuan doktor anda.

Cara merawat asma pada wanita hamil

Hanya doktor yang membuat ujian awal yang akan menjawab soalan ini. Berikut adalah maklumat untuk tujuan pendidikan. Jangan melayan diri sendiri!

Apakah tujuan merawat asma pada wanita hamil:

  • Untuk mempermudah dan memperbaiki proses pernafasan wanita yang bersalin
  • Menghilangkan kesan sampingan dari terapi ubat
  • Memantau perjalanan penyakit dengan latar belakang kehamilan

Kes yang kerap berlaku ketika rawatan patologi pernafasan berlaku sebelum pembuahan. Memandangkan proses perubahan dalam badan, doktor mengubah perjalanan dan ubatnya. Dalam kes ini, dos masing-masing adalah individu dan bergantung pada tahap asma dan analisis pesakit hamil. Terdapat juga kontraindikasi.

Sebagai tambahan kepada kawalan ultrasound yang wajib, pesakit asma diberi terapi oksigen. Oleh itu doktor memantau ketepuan oksigen janin untuk mengelakkan kebuluran. Ditambah dengan prosedur ini - kawalan saluran rahim dan keadaan plasenta. Semua kaedah bertujuan untuk menekan serangan asma..

Kehamilan dan asma

Tidak lama dahulu, 20-30 tahun yang lalu, seorang wanita hamil dengan asma bronkial sering menghadapi sikap negatif bahkan di kalangan doktor: "Apa yang anda fikirkan? Anak apa ?! Anda menghidap asma!" Syukur kali ini sudah lama berlalu. Hari ini, doktor di seluruh dunia sebulat suara berpendapat: asma bronkial bukan merupakan kontraindikasi untuk kehamilan dan tidak ada alasan untuk menolak untuk mempunyai anak.

Walaupun begitu, halo mistik tertentu mengenai penyakit ini berterusan, dan ini membawa kepada pendekatan yang salah: sesetengah wanita takut mengandung dan meragui hak mereka untuk mempunyai anak, yang lain terlalu bergantung pada alam semula jadi dan menghentikan rawatan semasa kehamilan, memandangkan ubat-ubatan menjadi sangat berbahaya dalam hal ini. jangka hayat. Rawatan asma dikelilingi oleh banyak mitos dan legenda, penolakan dan salah faham. Sebagai contoh, dengan peningkatan tekanan darah, seorang wanita tidak akan ragu bahawa dia dapat melahirkan anak jika dia dirawat dengan baik. Semasa merancang kehamilan, dia akan berunding dengan doktor terlebih dahulu mengenai ubat-ubatan apa yang boleh diambil selama kehamilan dan mana yang tidak boleh, dia akan mendapatkan tonometer untuk memantau keadaannya. Sekiranya penyakit itu tidak terkawal, dia akan segera mendapatkan bantuan perubatan. Sudah tentu, anda katakan, itu sangat semula jadi. Tetapi begitu asma, keraguan dan keraguan muncul.

Mungkin intinya adalah bahawa rawatan asma moden masih sangat muda: mereka berumur lebih dari 12 tahun. Orang masih ingat ketika asma adalah penyakit yang menakutkan dan sering melumpuhkan. Baru-baru ini, rawatan turun ke ubat penitis, teofedrin dan hormon dalam pil yang tidak berkesudahan, dan penggunaan alat sedut pertama yang tidak cekap dan tidak terkawal sering berakhir dengan sangat buruk. Sekarang keadaan telah berubah, data baru mengenai sifat penyakit ini menyebabkan terciptanya ubat baru dan pengembangan kaedah untuk mengawal penyakit ini. Masih belum ada kaedah yang dapat menyelamatkan seseorang dari asma bronkial, tetapi anda boleh belajar bagaimana mengawal penyakit ini dengan baik.

Sebenarnya, semua masalah tidak berkaitan dengan kenyataan adanya asma bronkial, tetapi dengan kawalannya yang lemah. Risiko terbesar bagi janin adalah hipoksia (kekurangan oksigen dalam darah), yang berlaku akibat daripada asma bronkial yang tidak terkawal. Sekiranya sesak nafas berlaku, bukan sahaja seorang wanita hamil merasa sesak nafas, tetapi juga anak yang belum lahir mengalami kekurangan oksigen (hipoksia). Kekurangan oksigen dapat mengganggu perkembangan normal janin, dan dalam jangka waktu yang rentan bahkan mengganggu organ normal. Untuk melahirkan bayi yang sihat, perlu menerima rawatan yang sesuai dengan keparahan penyakit untuk mencegah timbulnya gejala dan perkembangan hipoksia. Oleh itu, adalah perlu untuk merawat asma semasa kehamilan. Prognosis untuk kanak-kanak yang dilahirkan oleh ibu dengan asma yang terkawal adalah setanding dengan prognosis untuk kanak-kanak yang ibunya tidak menghidap asma..

Semasa mengandung, keparahan asma bronkus sering berubah. Dipercayai bahawa kira-kira sepertiga wanita, perjalanan asma bertambah baik, sepertiga memburuk, dan sepertiga wanita itu tidak berubah. Tetapi analisis saintifik yang teliti kurang optimis: peningkatan asma hanya berlaku pada 14% kes. Oleh itu, anda tidak boleh bergantung sepenuhnya pada peluang ini dengan harapan semua masalah dapat diselesaikan oleh mereka sendiri. Nasib wanita hamil dan anak yang belum lahir berada di tangannya sendiri - dan di tangan doktornya.

Seorang wanita dengan asma bronkial harus bersiap sedia untuk hamil


Kehamilan harus dirancang. Sebelum memulakannya, anda perlu mengunjungi ahli pulmonologi untuk memilih terapi yang dirancang, untuk mempelajari teknik penyedutan dan kaedah kawalan diri, serta ahli alergi untuk menentukan alergen yang signifikan. Peranan penting dimainkan oleh pendidikan pesakit: memahami sifat penyakit, kesedaran, keupayaan untuk menggunakan ubat dengan betul dan kehadiran kemahiran mengawal diri adalah syarat yang diperlukan untuk rawatan yang berjaya.

Seorang wanita hamil dengan asma memerlukan pengawasan perubatan yang lebih dekat daripada sebelum kehamilan. Jangan gunakan ubat apa pun, bahkan vitamin, tanpa kebenaran doktor.

Langkah-langkah untuk menghadkan hubungan dengan alergen


Pada orang muda, dalam kebanyakan kes, asma adalah atopik, dan faktor pencetus utama adalah alergen - rumah tangga, debunga, jamur, epidermis. Mengurangkan atau, jika boleh, menghilangkan hubungan dengan mereka sepenuhnya memungkinkan untuk memperbaiki perjalanan penyakit dan mengurangkan risiko pemburukan dengan jumlah terapi ubat yang sama atau lebih sedikit, yang sangat penting semasa kehamilan.

Perumahan moden biasanya dipenuhi dengan objek yang terkumpul habuk. Debu isi rumah adalah sebilangan besar alergen. Ia terdiri daripada serat tekstil, zarah-zarah kulit mati (epidermis desquamated) manusia dan haiwan peliharaan, acuan, alergen lipas dan arachnid terkecil yang tinggal di dalam habuk - kutu debu rumah. Tumpukan perabot berlapis, permaidani, langsir, tumpukan buku, surat khabar lama, pakaian berselerak berfungsi sebagai takungan alergen yang tidak pernah habis. Kesimpulannya mudah: anda harus mengurangkan bilangan objek yang mengumpulkan habuk. Keadaannya harus Spartan: jumlah perabot berlapis harus diminimumkan, permaidani harus dikeluarkan, tirai menegak harus digantung dan bukannya tirai, dan buku harus diletakkan di rak kaca.

Semasa musim pemanasan, kelembapan udara berkurang, yang menyebabkan kekeringan mukosa dan menyumbang kepada peningkatan jumlah habuk di udara. Dalam kes ini, anda harus mempertimbangkan pelembap. Tetapi pelembapan tidak boleh berlebihan: kelembapan berlebihan mewujudkan keadaan untuk penyebaran acuan dan kutu habuk rumah - sumber utama alergen rumah tangga. Kelembapan optimum ialah 40-50%.

Untuk membersihkan udara dari habuk dan alergen, gas berbahaya dan bau yang tidak menyenangkan mencipta alat khas - pembersih udara. Sebaiknya gunakan pembersih dengan penapis HEPA (singkatan bahasa Inggeris, yang bermaksud "penapis berprestasi tinggi untuk pengekalan zarah") dan penapis karbon. Pelbagai modifikasi penapis HEPA juga digunakan: ProHEPA, ULPA, dll. Beberapa model menggunakan penapis fotokatalitik yang sangat efisien. Peranti yang tidak mempunyai penapis dan membersihkan udara semata-mata dengan pengionan tidak boleh digunakan: semasa ia berfungsi, ozon terbentuk, sebatian kimia aktif dan beracun dalam dos yang besar, yang berbahaya bagi penyakit paru-paru pada umumnya, dan untuk wanita hamil dan anak kecil - ciri-ciri.

Sekiranya seorang wanita membersihkan diri, dia mesti memakai alat pernafasan yang melindungi daripada habuk dan alergen. Pembersihan basah setiap hari tidak kehilangan kaitannya, tetapi tanpa pembersih vakum di pangsapuri moden tidak dapat dilakukan. Pada masa yang sama, pembersih vakum dengan penapis HEPA yang direka khas untuk keperluan penghidap alergi harus disukai: pembersih vakum biasa hanya menyimpan habuk kasar, dan zarah terkecil dan alergen "melaluinya" dan sekali lagi jatuh ke udara.

Tempat tidur, yang untuk orang yang sihat berfungsi sebagai tempat berehat, bagi orang yang alergi berubah menjadi sumber alergen utama. Debu berkumpul di bantal biasa, tilam dan selimut, bulu dan bulu bulu bulu berfungsi sebagai tempat pembiakan yang sangat baik untuk pengembangan dan pembiakan acuan dan tungau debu rumah - sumber utama alergen rumah. Tempat tidur harus diganti dengan yang hypoallergenic khas - dari bahan moden yang ringan dan lapang (poliester, selulosa hypoallergenic, dll.). Pengisi di mana gam atau lateks (contohnya, Winterizer sintetik) digunakan untuk mengikat gentian tidak digalakkan.

Tetapi hanya menukar bantal tidak mencukupi. Tempat tidur baru memerlukan penjagaan yang betul: pemukulan dan penyiaran biasa, basuh kerap secara berkala pada suhu 600C dan ke atas. Pengisi moden dengan mudah memadam dan memulihkan bentuk selepas mencuci berulang kali. Di samping itu, ada cara untuk mencuci lebih jarang, dan pada masa yang sama meningkatkan tahap perlindungan terhadap alergen dengan meletakkan bantal, tilam dan selimut dalam penutup pelindung anti-alergen yang diperbuat daripada kain tenunan padat khas yang bebas melepasi wap udara dan air, tetapi tidak tahan walaupun pada zarah kecil. Pada musim panas, berguna untuk mengeringkan tempat tidur di bawah sinar matahari langsung, pada musim sejuk - untuk membeku pada suhu rendah.

Oleh kerana peranan besar tungau debu rumah dalam pengembangan penyakit alergi, alat telah dikembangkan untuk pemusnahannya - acaricides kimia (Akarosan) atau tumbuhan (Milbiol), serta kesan kompleks (Allergoff), menggabungkan agen kawalan tungau tumbuhan, kimia dan biologi. Bermakna juga telah dibuat untuk meneutralkan alergen tungau, haiwan kesayangan dan jamur (Mite-NIX). Semua ini mempunyai petunjuk keselamatan yang tinggi, tetapi walaupun demikian, proses rawatan tidak boleh dilakukan oleh wanita hamil itu sendiri..

Merokok adalah pertempuran!


Wanita hamil sama sekali tidak dibenarkan merokok! Sebarang sentuhan dengan asap tembakau juga harus dielakkan dengan berhati-hati. Tinggal dalam suasana berasap sangat membahayakan wanita dan anaknya yang belum lahir. Walaupun hanya bapa yang merokok di dalam keluarga, kemungkinan menghidap asma pada anak yang cenderung meningkat 3-4 kali.

Jangkitan


Jangkitan pernafasan, yang berbahaya bagi mana-mana wanita hamil, berkali-kali lebih berbahaya dengan asma bronkial, kerana ia berisiko memburuk. Sentuhan dengan jangkitan mesti dielakkan. Dengan risiko tinggi selesema, masalah vaksinasi dengan vaksin influenza sedang dipertimbangkan..

Rawatan asma bronkial semasa kehamilan


Ramai wanita hamil cuba mengelakkan pengambilan ubat. Tetapi perlu untuk merawat asma: bahaya yang disebabkan oleh penyakit serius yang tidak terkawal dan hipoksia yang disebabkan olehnya (bekalan oksigen yang tidak mencukupi untuk janin) jauh lebih tinggi daripada kemungkinan kesan sampingan ubat. Belum lagi fakta bahawa membiarkan asma memburukkan lagi bererti menimbulkan risiko besar bagi kehidupan wanita itu sendiri.

Dalam rawatan asma, ubat penyedutan topikal (bertindak secara topikal) lebih disukai, kerana kepekatan ubat dalam darah adalah minimum, dan kesan tempatan di kawasan sasaran, di bronkus, adalah maksimum. Penyedut bebas freon disyorkan. Inhaler aerosol dos harus digunakan dengan spacer untuk mengurangkan risiko kesan sampingan dan menghilangkan masalah yang berkaitan dengan teknik penyedutan.

Terapi rutin (asas, terapi untuk mengawal penyakit)


Asma bronkial, tanpa mengira keparahannya, adalah penyakit keradangan kronik. Keradangan inilah yang menyebabkan timbulnya gejala, dan jika anda bertarung hanya dengan gejala, dan bukan dengan penyebabnya, penyakit ini akan berkembang. Oleh itu, dalam rawatan asma, terapi berjadual (asas) diresepkan, jumlahnya ditentukan oleh doktor bergantung pada tahap keparahan asma. Terapi asas yang mencukupi dapat mengurangkan risiko eksaserbasi, meminimumkan keperluan ubat untuk melegakan gejala dan mencegah terjadinya hipoksia janin, iaitu. menyumbang kepada perjalanan kehamilan yang normal dan perkembangan normal anak.

Cromones (Intal, Tyled) digunakan hanya untuk asma ringan yang berterusan. Sekiranya ubat diresepkan untuk pertama kalinya semasa kehamilan, natrium cromolyn (Intal) digunakan. Sekiranya cromon tidak memberikan kawalan penyakit yang mencukupi, ubat hormon yang dihirup harus diresepkan. Pelantikan mereka semasa mengandung mempunyai ciri tersendiri. Sekiranya ubat harus diresepkan untuk pertama kalinya, budesonide atau beclomethasone lebih disukai. Sekiranya asma berjaya dikawal oleh ubat hormon yang dihirup sebelum kehamilan, maka terapi ini dapat diteruskan. Ubat-ubatan tersebut diresepkan oleh doktor secara individu, dengan mengambil kira bukan sahaja klinik penyakit ini, tetapi juga data flowmetry puncak.

Rancangan tindakan flowmetry puncak dan asma


Untuk pemantauan diri pada asma, alat yang disebut meter aliran puncak telah dikembangkan. Petunjuk yang dicatat olehnya - kadar aliran ekspirasi puncak, disingkat PSV - membolehkan anda memantau keadaan penyakit di rumah. Data PSV juga dipandu ketika menyusun Pelan Tindakan untuk Asma: cadangan terperinci doktor, yang menerangkan terapi asas dan tindakan yang diperlukan untuk perubahan keadaan.

PSV harus diukur 2 kali sehari, pagi dan petang, sebelum menggunakan ubat-ubatan tersebut. Data direkodkan sebagai grafik. Gejala yang membimbangkan adalah "penurunan waktu pagi": kadar rendah yang dicatatkan secara berkala pada waktu pagi. Ini adalah tanda awal kawalan asma yang semakin teruk, menjelang bermulanya gejala: jika anda mengambil tindakan tepat pada waktunya, anda dapat mengelakkan berlakunya pemburukan.

Ubat Melegakan Simptom


Seorang wanita hamil tidak boleh bertahan atau menunggu serangan mati lemas, sehingga kekurangan oksigen dalam darah tidak membahayakan perkembangan bayi yang belum lahir. Oleh itu, ubat diperlukan untuk mengurangkan gejala. Untuk tujuan ini, beta2-agonis yang dihirup selektif dengan permulaan tindakan yang pantas digunakan. Ubat pilihan adalah terbutaline dan salbutamol. Di Rusia, salbutamol (Salbutamol, Ventolin, dll.) Lebih kerap digunakan. Kekerapan penggunaan bronkodilator adalah petunjuk penting untuk mengawal asma. Dengan peningkatan keperluan mereka, anda harus menghubungi pakar pulmonologi untuk memperkuat terapi (asas) yang dirancang untuk mengawal penyakit ini.

Semasa kehamilan, penggunaan apa-apa sediaan efedrin (teofedrin, serbuk Kogan, dll.) Benar-benar dikontraindikasikan, kerana efedrin menyebabkan penyempitan saluran rahim dan memperburuk hipoksia janin.

Rawatan eksaserbasi


Perkara yang paling penting adalah berusaha mencegah pemburukan. Tetapi eksaserbasi memang berlaku, dan penyebab yang paling biasa adalah SARS. Bersama dengan bahaya bagi ibu, eksaserbasi menimbulkan ancaman serius bagi janin, sehingga penundaan dalam rawatan tidak dapat diterima. Dalam rawatan eksaserbasi, terapi nebulizer digunakan. Ubat pilihan di negara kita adalah salbutamol. Untuk memerangi hipoksia janin, terapi oksigen ditetapkan lebih awal. Mungkin perlu menetapkan ubat hormon sistemik, sementara mereka lebih suka prednisone atau metilprednisolone dan mengelakkan penggunaan trimcinolone (Polcortolone) kerana risiko mempengaruhi sistem otot ibu dan janin, serta dexamethasone dan betamethasone. Baik untuk asma, atau alahan semasa kehamilan, bentuk hormon sistemik yang bertindak lama digunakan secara kategoris - Kenalog, Diprospan.

Isu lain terapi ubat


Apa-apa ubat semasa kehamilan boleh digunakan hanya seperti yang diarahkan oleh doktor. Sekiranya terdapat penyakit bersamaan yang memerlukan terapi rutin (misalnya, hipertensi), perlu berjumpa pakar untuk membetulkan terapi dengan mengambil kira kehamilan.

Intoleransi terhadap sebarang ubat tidak jarang berlaku pada asma bronkial. Anda harus selalu membawa Pasport yang penuh dengan alahan untuk pesakit dengan penyakit alergi, yang menunjukkan ubat-ubatan yang sebelumnya menyebabkan reaksi alergi atau dikontraindikasikan pada asma. Sebelum menggunakan sebarang ubat, anda perlu membiasakan komposisi dan arahan penggunaannya, dan membincangkan semua masalah dengan doktor anda.

Kehamilan dan imunoterapi khusus alergen (ASIT, atau CIT)


Walaupun kehamilan bukanlah satu kontraindikasi untuk ASIT, rawatan tidak digalakkan semasa kehamilan. Tetapi jika kehamilan berlaku semasa ASIT, rawatan tidak dapat terganggu. Dalam satu kajian, ditunjukkan bahawa pada anak yang dilahirkan oleh ibu yang menerima ASIT, risiko terkena alahan dikurangkan.


Seorang wanita hamil harus mengetahui dan mengambil kira dalam rancangannya bahawa dengan asma bronkial, berbanding dengan wanita yang sihat, risiko kelahiran pramatang dan kehamilan agak meningkat, yang memerlukan pemantauan rapi oleh pakar sakit puan. Untuk mengelakkan berlakunya asma semasa melahirkan, terapi asas dan penilaian PSV tidak berhenti semasa melahirkan. Telah diketahui bahawa penghilang rasa sakit yang mencukupi semasa melahirkan dapat mengurangkan risiko asma bronkial.

Risiko mengandung bayi dengan asma dan alahan


Mana-mana wanita prihatin terhadap kesihatan anaknya yang belum lahir, dan faktor yang diwarisi, tentu saja, mengambil bahagian dalam perkembangan asma bronkial. Segera harus diperhatikan bahawa ini bukan mengenai penularan asma bronkus yang sangat diperlukan, tetapi risiko umum (iaitu, risiko!) Dari perkembangan penyakit alergi. Tetapi peranan yang tidak kurang pentingnya dalam merealisasikan risiko ini dimainkan oleh faktor lain: ekologi rumah, pendedahan kepada asap tembakau, memberi makan, dll..

Penyusuan susu ibu disyorkan sekurang-kurangnya 6 bulan, sementara wanita itu sendiri mesti mengikuti diet hypoallergenic dan mendapatkan nasihat pakar mengenai penggunaan ubat-ubatan semasa menyusu. Sekiranya perlu, ubat harus digunakan paling lambat 4 jam sebelum memberi makan: dalam kes ini, kepekatannya dalam susu adalah minimum. Tidak diketahui apakah hormon yang dihirup diekskresikan dalam susu ibu, walaupun dapat diasumsikan bahawa ubat-ubatan yang dihirup topikal dengan kesan sistemik yang minimum, apabila digunakan dalam dosis yang disarankan, dapat diminum hanya dalam jumlah kecil..